SILABUS DAN RPP BLOG

RPP lengkap Kurikulum 2013 dan KTSP

CONTOH RPP SMK FISIKA KELAS X SEMESTER 2



RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )

Sekolah                     :  SMK
Kelas / Semester    : X (sepuluh) / Semester II
Mata Pelajaran        : FISIKA
Alokasi Waktu         : 4 Jam Pelajaran

Standar Kompetensi
                         3.        Menerapkan prinsip kerja alat-alat optik.

Kompetensi Dasar
                        3.1       Menganalisis alat-alat optik secara kualitatif dan kuantitatif.

Indikator
  1. Mendeskripsikan fungsi dan bagian alat optik mata dan kacamata, mikroskop, dan teleskop.
  2. Membedakan pengamatan tanpa akomodasi dan akomodasi maksimum.
  3. Menganalisis pembentukan bayangan pada kaca mata, lup, mikroskop, dan teleskop.
  4. Menentukan kekuatan lensa kacamata pada penderita miopi dan hipermetropi.
  5. Menghitung perbesaran lup, mikroskop, dan teleskop.

A. Tujuan Pembelajaran
        Peserta didik dapat:
1.    Menjelaskan pengertian cermin.
2.    Menjelaskan cara menentukan bayangan benda pada cermin datar.
3.    Menyebutkan sifat bayangan yang dibentuk oleh cermin datar.
4.    Menyebutkan sifat pemantulan oleh cermin cekung.
5.    Melukiskan bayangan yang terbentuk oleh cermin cekung.
6.    Menjelaskan hubungan antara jarak benda dan jarak bayangan pada cermin.
7.    Menjelaskan pengertian perbesaran linear.
8.    Menjelaskan efek posisi benda pada sifat bayangan yang dihasilkan cermin cekung.
9.    Menyebutkan sifat pemantulan sinar-sinar utama pada cermin cembung.
10. Membedakan karakteristik bayangan yang dihasilkan cermin cekung dan cembung.
11. Menjelaskan pengertian lensa.
12. Membedakan lensa cembung dan lensa cekung.
13. Menyebutkan arah pembiasan sinar-sinar utama pada lensa cembung.
14. Menjelaskan hubungan antara jarak benda dan jarak bayangan pada lensa.
15. Menentukan perbesaran bayangan yang dihasilkan oleh lensa.
16. Menjelaskan efek posisi benda terhadap bayangan yang dibentuk lensa cembung.
17. Menyebutkan arah pembiasan sinar-sinar utama pada lensa cekung.
18. Membedakan karakteristik bayangan yang dihasilkan lensa cembung dan cekung.
19. Menjelaskan pengertian daya lensa.
20. Menjelaskan hubungan antara kelengkungan dan jarak fokus lensa.
21. Menjelaskan pengertian alat optik.
22. Menjelaskan fungsi bagian-bagian mata.
23. Menjelaskan pengertian daya akomodasi.
24. Membedakan pengamatan tanpa akomodasi dan akomodasi maksimum.
25. Membedakan mata normal, rabun jauh (miopi), rabun dekat (hipermetropi), dan mata tua (presbiopi).
26. Menentukan jangkauan daya akomodasi mata.
27. Menjelaskan pembentukan bayangan pada kamera.
28. Menjelaskan pembentukan bayangan pada kaca pembesar (lup).
29. Menjelaskan pembentukan bayangan pada mikroskop.
30. Menjelaskan pembentukan bayangan pada teleskop.

B. Materi Pembelajaran
            Pembentukan Bayangan

C. Metode Pembelajaran
1.    Model     :   -  Direct Instruction (DI)
                                       -  Cooperative Learning
               2.  Metode :  -  Diskusi kelompok
                                       -  Observasi
                                        -  Ceramah

-         Langkah-langkah Kegiatan

PERTEMUAN PERTAMA

a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
1.  Sebutkan sifat bayangan yang dibentuk cermin datar.
2.  Bagaimana menentukan perbesaran linear pada cermin cekung?
l  Prasyarat pengetahuan:
1.  Bagaimana menentukan bayangan benda pada cermin datar?
2.  Apakah yang dimaksud dengan perbesaran linear?

b. Kegiatan Inti
·         Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
·         Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian cermin.
·         Peserta didik memperhatikan cara menentukan bayangan benda pada cermin datar yang disampaikan oleh guru.
·         Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan sifat-sifat bayangan yang dibentuk cermin datar.
·         Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan jarak bayangan benda pada cermin datar yang disampaikan oleh guru.
·         Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pemantulan cahaya oleh cermin cekung.
·         Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan sifat pemantulan oleh cermin cekung.
·         Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai cara melukis bayangan yang terbentuk oleh cermin cekung.

·         Peserta didik memperhatikan hubungan antara jarak benda dan jarak bayangan pada cermin yang disampaikan oleh guru.
·         Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian perbesaran linear.
·         Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan perbesaran bayangan pada cermin cekung yang disampaikan oleh guru.
·         Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai efek posisi benda pada sifat bayangan yang dihasilkan cermin cekung.
·         Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pemantulan cahaya pada cermin cembung.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan sifat pemantulan sinar-sinar utama pada cermin cembung.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan karakteristik bayangan yang dihasilkan cermin cekung dan cembung.
l  Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan perbesaran bayangan pada cermin cembung yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan perbesaran bayangan pada cermin cekung dan cermin cembung untuk dikerjakan oleh peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

PERTEMUAN KEDUA

a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
-      Bagaimana sifat bayangan yang dihasilkan oleh lensa cembung?
-      Bagaimana cara melukis bayangan yang dihasilkan oleh lensa cekung?
l  Prasyarat pengetahuan:
l  Bagaimana efek posisi benda terhadap bayangan yang dibentuk lensa cembung?
l  Sebutkan arah pembiasan sinar-sinar utama pada lensa cekung.

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian lensa.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menjelaskan perbedaan lensa cembung dan lensa cekung.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan arah pembiasan sinar-sinar utama pada lensa cembung.
l  Peserta didik memperhatikan hubungan antara jarak benda dan jarak bayangan pada lensa yang disampaikan oleh guru.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan perbesaran bayangan yang dihasilkan oleh lensa cembung yang disampaikan oleh guru.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai efek posisi benda terhadap bayangan yang dibentuk lensa cembung.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pembiasan cahaya pada lensa cekung.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan arah pembiasan sinar-sinar utama pada lensa cekung.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan karakteristik bayangan yang dihasilkan lensa cembung dan lensa cekung.
l  Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan perbesaran bayangan pada lensa cekung yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan perbesaran bayangan pada lensa cembung dan lensa cekung untuk dikerjakan oleh peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian daya lensa.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai hubungan antara kelengkungan dan jarak fokus lensa.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan jarak fokus dan daya lensa yang disampaikan oleh guru.

c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.
PERTEMUAN KETIGA

a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
l  Mengapa jatuhnya bayangan bisa di depan atau di belakang retina?
l  Bagaimana cara menolong penderita rabun jauh (miopi)?
l  Prasyarat pengetahuan:
-      Bagaimana proses pembentukan bayangan benda pada retina?
-      Apakah yang dimaksud dengan rabun jauh (miopi)?

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian alat optik.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai fungsi bagian-bagian mata sebagai alat optik.
l  Peserta didik memperhatikan proses pembentukan bayangan benda pada retina yang disampaikan oleh guru.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menjelaskan pengertian daya akomodasi mata.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan perbedaan pengamatan tanpa akomodasi dan akomodasi maksimum.
l  Peserta didik mendiskusikan dengan kelompoknya mengenai perbedaan mata normal, rabun jauh (miopi), rabun dekat (hipermetropi), dan mata tua (presbiopi).
l  Setiap kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelompok yang lain.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan cara menentukan jangkauan daya akomodasi mata.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru untuk mendapatkan perumusan daya akomodasi mata.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan daya akomodasi mata yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan daya akomodasi mata untuk dikerjakan oleh peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih ada peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

PERTEMUAN KEEMPAT

             a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
-      Bagaimana cara menghindari aberasi kromatik pada kamera?
-      Bagaimana cara menghitung perbesaran bayangan yang dihasilkan kaca pembesar (lup) ?
l  Prasyarat pengetahuan:
-      Apakah yang dimaksud dengan aberasi kromatik?
-      Bagaimana prinsip kerja kaca pembesar (lup) ?

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok, masing-masing kelompok terdiri dari 4-5 siswa laki-laki dan perempuan yang berbeda kemampuannya.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pembentukan bayangan pada alat-alat optik.

l  Guru membagi tugas kelompok:
l  2 kelompok diberi tugas untuk menjelaskan pembentukan bayangan pada kaca mata.
l  2 kelompok diberi tugas untuk menjelaskan pembentukan bayangan pada kamera.
l  2 kelompok diberi tugas untuk menjelaskan pembentukan bayangan pada kaca pembesar (lup).
l  2 kelompok diberi tugas untuk menjelaskan pembentukan bayangan pada mikroskop.
l  2 kelompok diberi tugas untuk menjelaskan pembentukan bayangan pada teleskop.
l  Tugas kelompok diberikan 1 minggu sebelum proses pembelajaran dilaksanakan.
l  Setiap kelompok diminta untuk menuliskannya dalam bentuk karya tulis.
l  Setiap kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelompok yang lain.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.

c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E.  Sumber Belajar
  a. Buku Fisika SMA dan MA Jl. 1B (Esis) halaman 1-60
  b. Buku referensi yang relevan
  c. Lingkungan

F.  Penilaian Hasil Belajar
                  a. Teknik Penilaian:
-      Tes tertulis
-      Penugasan
                  b. Bentuk Instrumen:
l  Tes PG
l  Tes isian
l  Tes uraian
l  Tugas rumah
                  c. Contoh Instrumen:
                         -  Contoh tes PG
Seorang siswa ingin melihat benda-benda yang sangat jauh. Apabila siswa tersebut hanya dapat melihat benda paling jauh 200 cm, maka ia harus menggunakan kacamata dengan kekuatan ....
 A. +1,0 D                                                        D.-1,0 D
 B. +0,5 D                                                        E. -1,5 D
 C. -0,5 D
                    -  Contoh tes isian
Proses pengaturan ketebalan lensa untuk menghasilkan bayangan pada retina disebut ....
 -  Contoh tes uraian
Berapakah perbesaran sebuah teleskop yang memiliki lensa obyektif dengan panjang fokus 75 cm dan lensa okuler dengan panjang fokus 4 cm.
 -  Contoh tugas rumah
Buatlah artikel mengenai fungsi bagian-bagian alat optik (kacamata, mikroskop, dan teleskop).
                                                                                                    
Mengetahui                                                                                  ,           Juli 2009
Kepala Sekolah                                                                  Guru Mata Pelajaran



  
  

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )

Sekolah                     :  SMK
Kelas / Semester    : X (sepuluh) / Semester II
Mata Pelajaran        : FISIKA
Alokasi Waktu         : 2 Jam Pelajaran

Standar Kompetensi
  3.   Menerapkan prinsip kerja alat-alat optik.

Kompetensi Dasar
  3.2  Menerapkan alat-alat optik dalam kehidupan sehari-hari.

Indikator
l Mengidentifikasi aplikasi berbagai alat optik dalam kehidupan sehari-hari.
l Merancang dan membuat teleskop sederhana.

A. Tujuan Pembelajaran
        Peserta didik dapat:
l  Menjelaskan kegunaan kamera dalam kehidupan sehari-hari.
l  Menjelaskan kegunaan lup dalam kehidupan sehari-hari.
l  Menjelaskan kegunaan mikroskop dalam kehidupan sehari-hari.
l  Menjelaskan kegunaan teleskop dalam kehidupan sehari-hari.
l  Membuat teleskop Galileo.

B. Materi Pembelajaran
            Pembentukan Bayangan

C. Metode Pembelajaran
   1.  Model        :  -   Direct Instruction (DI)
                                         -   Cooperative Learning
               2.  Metode   :   -   Diskusi kelompok
                                         -   Ceramah
                                          -   Eksperimen

D. Langkah-langkah Kegiatan

PERTEMUAN PERTAMA

             a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
-      Apakah keuntungan menggunakan mikroskop dengan mata tak berokomodasi?
-      Apakah kegunaan teleskop dalam kehidupan sehari-hari?
l  Prasyarat pengetahuan:
l Bagaimana prinsip kerja mikroskop?
l Bagaimana prinsip kerja teleskop?
l  Pra eksperimen:
     -  Berhati-hatilah menggunakan peralatan laboratorium. 
b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan aplikasi berbagai alat optik dalam kehidupan sehari-hari.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan kegunaan berbagai alat optik (kamera, lup, mikroskop, dan teleskop) dalam kehidupan sehari-hari.
l  Setiap kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelompok yang lain.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk mengambil kertas karton tebal,
1 buah lensa cembung, 1 buah lensa cekung, gunting, lem, dan gabus.
l  Guru mempresentasikan langkah kerja untuk melakukan eksperimen membuat teleskop Galileo (Proyek Ilmiah halaman 47).
l  Peserta didik dalam setiap kelompok melakukan eksperimen sesuai dengan langkah kerja yang telah dijelaskan oleh guru.
l  Guru memeriksa eksperimen yang dilakukan peserta didik apakah sudah dilakukan dengan benar atau belum. Jika masih ada peserta didik atau kelompok yang belum dapat melakukannya dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E. Sumber Belajar
  a. Buku Fisika SMA dan MA Jl. 1B (Esis) halaman 31-60
  b. Buku referensi yang relevan
       c. Alat dan bahan praktikum

F. Penilaian Hasil Belajar
        a. Teknik Penilaian:
-      Tes unjuk kerja
-      Penugasan
        b. Bentuk Instrumen:
l  Uji petik kerja produk
l  Tugas rumah
        c. Contoh Instrumen:
-      Contoh tugas rumah
Membuat daftar alat-alat optik dan kegunaannya dalam kehidupan sehari-hari.



                              ,           Juli 2009
Mengetahui
Kepala Sekolah                                                                  Guru Mata Pelajaran



 


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )

Sekolah                     :  SMK 
Kelas / Semester    : X (sepuluh) / Semester II
Mata Pelajaran        : FISIKA
Alokasi Waktu         : 4 Jam Pelajaran

Standar Kompetensi
4.     Menerapkan konsep kalor dan prinsip konservasi energi pada berbagai perubahan energi.

Kompetensi Dasar
4.1  Menganalisis pengaruh kalor terhadap suatu zat.

Indikator
  1. Menganalisis pengaruh kalor terhadap perubahan suhu benda.
  2. Menganalisis pengaruh perubahan suhu benda terhadap ukuran benda (pemuaian).
  3. Menganalisis pengaruh kalor terhadap perubahan wujud benda.

A. Tujuan Pembelajaran
         Peserta didik dapat:
l Menjelaskan pengertian suhu.
l Menjelaskan tubuh bukan pengukur suhu yang baik.
l Menjelaskan prinsip kerja termometer.
l Menjelaskan pengertian sifat termometrik.
l Menyebutkan beberapa contoh sifat termometrik.Menyebutkan beberapa skala termometer.
l Menjelaskan hubungan skala suhu Celcius, Reamur, Fahrenheit, dan Kelvin.
l Menentukan skala umum dari berbagai skala termometer.
l Menyebutkan beberapa jenis termometer.
l Membuat termometer sederhana.
l Menjelaskan pengertian kapasitas kalor.
l Menjelaskan pengertian kalor jenis.




l Menjelaskan proses pemuaian.
l Membedakan pemuaian panjang, luas, dan volum.
l Menjelaskan hubungan antara koefisien muai panjang, luas, dan volum.
l Membedakan wujud gas, cair, dan padat.
l Menjelaskan perubahan wujud zat.
l Membedakan kalor laten peleburan dan kalor laten penguapan.
l Menjelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan wujud zat.

B. Materi Pembelajaran
`           Suhu, Kalor, dan Perubahan Wujud

C. Metode Pembelajaran
1.    Model   :  -  Direct Instruction (DI)
                                   -  Cooperative Learning
            2.  Metode  :  -  Diskusi kelompok
                                   -  Ceramah
    -  Eksperimen

D. Langkah-langkah Kegiatan

PERTEMUAN PERTAMA

a. Kegiatan Pendahuluan
·         Motivasi dan Apersepsi:
1.  Sebutkan beberapa contoh sifat termometrik.
2.  Satuan apakah yang digunakan untuk skala termodinamika?
l  Prasyarat pengetahuan:
-      Apakah yang dimaksud dengan sifat termometrik?
-      Bagaimana hubungan skala Celcius dan Kelvin?
l  Pra eksperimen:
l  Berhati-hatilah menggunakan peralatan laboratorium.

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian suhu.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai tubuh bukan pengukur suhu yang baik.
l  Peserta didik memperhatikan prinsip kerja termometer yang disampaikan oleh guru.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian sifat termometrik.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk memberikan beberapa contoh sifat termometrik.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menyebutkan beberapa skala termometer.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan hubungan skala suhu Celcius, Reamur, Fahrenheit, dan Kelvin.
l  Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru menentukan skala umum dari berbagai skala termometer.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menghitung skala suhu Celcius, Reamur, Fahrenheit, dan Kelvin yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menghitung skala suhu Celcius, Reamur, Fahrenheit, dan Kelvin untuk dikerjakan peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan beberapa jenis termometer.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk mengambil botol plastik bekas minuman, alkohol, air, pewarna makanan, sedotan minuman yang agak transparan, dan plastisin.
l  Guru mempresentasikan langkah kerja untuk melakukan eksperimen membuat termometer sederhana (Proyek Ilmiah halaman 73).
l  Peserta didik dalam setiap kelompok melakukan eksperimen sesuai dengan langkah kerja yang telah dijelaskan oleh guru.
l  Guru memeriksa eksperimen yang dilakukan peserta didik apakah sudah dilakukan dengan benar atau belum. Jika masih ada peserta didik atau kelompok yang belum dapat melakukannya dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

            c. Kegiatan Penutup
1.    Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
2.    Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
3.    Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

PERTEMUAN KEDUA

            a. Kegiatan Pendahuluan
·       Motivasi dan Apersepsi:
-      Apakah kapasitas kalor merupakan sifat spesifik dari suatu zat?
-      Adakah hubungan antara koefisien muai panjang, luas, dan volum?
l  Prasyarat pengetahuan:
l  Apakah yang dimaksud dengan kapasitas kalor?
l  Bagaimana terjadinya proses pemuaian?
        
            b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian kapasitas kalor.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menjelaskan pengertian kalor jenis.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan energi kalor yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan energi kalor untuk dikerjakan peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan proses pemuaian.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan perbedaan pemuaian panjang, luas, dan volum.
l  Peserta didik dalam kelompoknya mendiskusikan hubungan antara koefisien muai panjang, luas, dan volum.
l  Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan pemuaian panjang, luas, dan volum yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan pemuaian panjang, luas, dan volum untuk dikerjakan peserta didik.

l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

            c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.


PERTEMUAN KETIGA

a. Kegiatan Pendahuluan
D.   Motivasi dan apresepsi:
1.  Apakah wujud suatu zat dapat berubah?
l  Prasyarat pengetahuan:
l  Faktor apakah yang mempengaruhi perubahan wujud suatu zat?

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan perbedaan wujud gas, cair, dan padat baik secara makroskopis maupun mikroskopis.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan perubahan wujud zat (peleburan, pembekuan, penguapan, pengembunan, dan sublimasi).
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menyebutkan contoh peristiwa perubahan wujud zat dalam kehidupan sehari-hari.
l  Peserta didik mempresentasikan hasil diskusi kelompok secara klasikal.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan kalor laten.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai perbedaan kalor laten peleburan dan kalor laten penguapan.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan kalor yang diperlukan untuk mengubah suatu zat yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan kalor yang diperlukan untuk mengubah suatu zat untuk dikerjakan peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.
l  Peserta didik memperhatikan faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan wujud zat yang disampaikan oleh guru.

         c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E. Sumber Belajar
a. Buku Fisika SMA dan MA Jl.1B (Esis) halaman 61-102
 b. Buku referensi yang relevan
           
 c. Lingkungan
             d. Alat dan bahan praktikum

F. Penilaian Hasil Belajar
             a. Teknik Penilaian:
                    -  Tes tertulis      
             b. Bentuk Instrumen:
-       Tes PG
-       Tes isian
-       Tes uraian
             c. Contoh Instrumen:
-  Contoh tes PG
Sebanyak 200 gram air bersuhu 60 0C dicampur dengan susu bermassa 50 gram dengan suhu 50 0C. Jika kalor jenis air sama dengan kalor jenis susu, maka suhu campurannya adalah ....
 A. 20 0C                                        D. 50 0C
 B. 30 0C                                         E. 60 0C
 C. 40 0C
-  Contoh tes isian
Sebatang logam yang panjangnya 1 m dipanaskan dari suhu 20 0C sampai
80 0C sehingga mengalami pertambahan panjang 1 mm. Bila logam tersebut dipanaskan hingga suhu 140 0C, maka panjang logam menjadi ....
-   Contoh tes uraian
Hitunglah kalor yang dibutuhkan untuk mengubah 200 gram es yang bersuhu -10 0C menjadi uap air bersuhu 125 0C.

                            Pamulang,           Juli 2009
Mengetahui
Kepala Sekolah                                                                  Guru Mata Pelajaran






 

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )

Sekolah                     :  SMK
Kelas / Semester    : X (sepuluh) / Semester II
Mata Pelajaran        : FISIKA
Alokasi Waktu         : 4 Jam Pelajaran

Standar Kompetensi
             
4.   Menerapkan konsep kalor dan prinsip konservasi energi pada berbagai                            perubahan energi.

Kompetensi Dasar
              4.2.  Menganalisis cara perpindahan kalor.

Indikator
  1. Menganalisis perpindahan kalor dengan cara konduksi.
  2. Menganalisis perpindahan kalor dengan cara konveksi.
  3. Menganalisis perpindahan kalor dengan cara radiasi.

A. Tujuan Pembelajaran
         Peserta didik dapat:
1.  Menjelaskan pengertian kalor.
2.  Menyebutkan cara perpindahan kalor dalam kehidupan sehari-hari.
3.  Menjelaskan pengertian konduksi.
4.  Menyebutkan contoh perpindahan kalor secara konduksi dalam kehidupan sehari-hari.
5.  Menentukan laju perpindahan kalor secara konduksi.
6.  Menjelaskan pengertian konveksi.
7.  Menyebutkan contoh perpindahan kalor secara konveksi dalam kehidupan




      sehari-hari.
8.    Menentukan laju perpindahan kalor secara konveksi.
9.    Menjelaskan pengertian radiasi.
10. Menyebutkan contoh perpindahan kalor secara radiasi dalam kehidupan sehari-hari.
11. Menentukan laju perpindahan kalor secara radiasi.

B. Materi Pembelajaran
          Perpindahan Kalor

C. Metode Pembelajaran
             1.   Model   :  -  Direct Instruction (DI)
                                    -  Cooperative Learning
              2.   Metode :  -  Diskusi kelompok
                                    -  Ceramah
                                    -  Observasi

D. Langkah-langkah Kegiatan

PERTEMUAN PERTAMA
a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
-      Sebutkan contoh perpindahan kalor secara konduksi dalam kehidupan sehari-hari.
-      Faktor apakah yang mempengaruhi laju perpindahan kalor secara konveksi?
l  Prasyarat pengetahuan:
-      Apakah yang dimaksud dengan konduksi?
-      Apakah yang dimaksud dengan konveksi?

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian kalor.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan cara perpindahan kalor dalam kehidupan sehari-hari.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian konduksi.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menyebutkan contoh perpindahan kalor secara konduksi dalam kehidupan sehari-hari.
l  Peserta didik memperhatikan perumusan dalam menentukan laju perpindahan kalor secara konduksi yang disampaikan oleh guru.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan laju perpindahan kalor secara konduksi yang disampaikan oleh guru.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan pengertian konveksi.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan contoh perpindahan kalor secara konveksi dalam kehidupan sehari-hari.
l  Peserta didik dalam kelompoknya mendiskusikan pengertian radiasi dan contoh perpindahan kalor secara radiasi dalam kehidupan sehari-hari.
l  Setiap kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelompok yang lain.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik memperhatikan penjelasan guru mengenai perumusan dalam menentukan laju perpindahan kalor secara konveksi dan radiasi.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal menentukan laju perpindahan kalor secara konveksi dan radiasi yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal menentukan laju perpindahan kalor secara konduksi, konveksi, dan radiasi untuk dikerjakan oleh peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E. Sumber Belajar
a.  Buku Fisika SMA dan MA Jl.1B (Esis) halaman 102-118
 b.  Buku referensi yang relevan
             c.  Lingkungan
        
F. Penilaian Hasil Belajar
             a. Teknik Penilaian:
                     -  Tes tertulis
             b. Bentuk Instrumen:     -  Tes PG,    -  Tes isian,     -  Tes uraian
            c. Contoh Instrumen:
-  Contoh tes PG
Jika suhu benda dinaikkan menjadi dua kalinya, maka daya kalor yang dipindahkan secara radiasi berubah menjadi ....
 A. dua kali lebih besar
 B. empat kali lebih besar
 C. delapan kali lebih besar
 D. enam belas kali lebih besar
 E. tiga puluh dua kali lebih besar
-  Contoh tes isian
Dalam sebuah latihan yang cukup berat, tubuh dapat memompa darah sebanyak 2,00 liter per menit sehingga tubuh mengalami pendinginan sebesar 2,00 0C. Jika diasumsikan kalor jenis darah sama dengan kalor jenis air dan massanya jenisnya 1.050 kg/m3, laju konveksi yang muncul dalam peristiwa ini adalah ....
-  Contoh tugas rumah
Sebuah pendingin berukuran 60 cm x 60 cm x 60 cm digunakan untuk menahan suhu es tetap berada pada kisaran -4 0C dan 0 0C. Ketebalan dinding pendingin ini 5 cm dan terbuat dari plastik dengan nilai konduktivitas termal 0,033 W /m 0K. Jika suhu lingkungan di sekitar lemari pendingin 30 0C. Tentukan laju kalor yang masuk ke pendingin.

                                                                                                                  Pamulang,           Juli 2009
Mengetahui
Kepala Sekolah                                                                  Guru Mata Pelajaran


 

     


RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN
( RPP )

Sekolah                     :  SMK
Kelas / Semester    : X (sepuluh) / Semester II
Mata Pelajaran        : FISIKA
 Alokasi Waktu        : 4 Jam Pelajaran

Standar Kompetensi
              4.       Menerapkan konsep kalor dan prinsip konservasi energi pada berbagai                perubahan energi.

Kompetensi Dasar
              4.3.   Menerapkan asas Black dalam pemecahan masalah.

Indikator
  1. Mendeskripsikan perbedaan kalor yang diserap dan kalor yang dilepas.
  2. Menerapkan asas Black dalam peristiwa pertukaran kalor.

A. Tujuan Pembelajaran
         Peserta didik dapat:
1.    Menyebutkan asas Black.
2.    Menyebutkan syarat terjdinya penerapan asas Black.
3.    Membedakan kalor yang diserap dan kalor yang dilepas.
4.    Menjelaskan aplikasi asas Black dalam kehidupan sehari-hari.

B. Materi Pembelajaran
            Asas Black

C. Metode Pembelajaran
             1.   Model   : -  Direct Instruction (DI)
                                   -  Cooperative Learning
             2.   Metode : -  Diskusi kelompok
                                    -  Ceramah
                                    -  Observasi

D. Langkah-langkah Kegiatan

PERTEMUAN PERTAMA

a. Kegiatan Pendahuluan
l  Motivasi dan Apersepsi:
    -   Apakah syarat terjadinya penerapan asas Black?
l  Prasyarat pengetahuan:
     -   Sebutkan bunyi asas Black?

b. Kegiatan Inti
l  Guru membimbing peserta didik dalam pembentukan kelompok.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) mendiskusikan asas Black.
l  Perwakilan peserta didik diminta untuk menyebutkan asas Black.
l  Perwakilan dari tiap kelompok diminta untuk menyebutkan syarat terjadinya penerapan asas Black.
l  Peserta didik dalam setiap kelompok mendiskusikan perbedaan kalor yang diserap dan kalor yang dilepas.
l  Peserta didik mendiskusikan dengan kelompoknya mengenai aplikasi asas Black dalam kehidupan sehari-hari.
l  Setiap kelompok diminta untuk mempresentasikan hasil diskusinya di depan kelompok yang lain.
l  Guru menanggapi hasil diskusi kelompok peserta didik dan memberikan informasi yang sebenarnya.
l  Peserta didik memperhatikan penerapan asas Black untuk menyelesaikan soal analisis dan soal hitungan yang disampaikan oleh guru.
l  Peserta didik memperhatikan contoh soal mengenai penerapan asas Black yang disampaikan oleh guru.
l  Guru memberikan beberapa soal mengenai penerapan asas Black untuk dikerjakan oleh peserta didik.
l  Guru mengoreksi jawaban peserta didik apakah sudah benar atau belum. Jika masih terdapat peserta didik yang belum dapat menjawab dengan benar, guru dapat langsung memberikan bimbingan.

c. Kegiatan Penutup
l  Guru memberikan penghargaan kepada kelompok yang memiliki kinerja dan kerjasama yang baik.
l  Peserta didik (dibimbing oleh guru) berdiskusi untuk membuat rangkuman.
l  Guru memberikan tugas rumah berupa latihan soal.

E. Sumber Belajar
a.  Buku Fisika SMA dan MA Jl.1B (Esis) halaman 85-87
 b.  Buku referensi yang relevan
            c.  Lingkungan

F. Penilaian Hasil Belajar
             a. Teknik Penilaian:
l  Tes tertulis
             b. Bentuk Instrumen:
-      Tes PG
-      Tes uraian
            c. Contoh Instrumen:
 -  Contoh tes PG
Sebongkah es dimasukkan ke dalam wadah berisi air panas sehingga seluruh es mencair. Pernyataan di bawah ini yang benar adalah ....
 A. es menerima kalor dan air melepaskan kalor
 B. air menerima kalor dan es melepaskan kalor
 C. es dan air sama-sama melepaskan kalor
 D. es dan air sama-sama menerima kalor
 E. es dan air tidak menerima dan juga tidak melepaskan kalor
-  Contoh tes uraian
Sebongkah es (massa 40 g) didinginkan hingga -78 0C. Lalu, es tadi dimasukkan ke dalam 560 g air yang berada pada 80 g wadah tembaga. Suhu awal air = 25 0C. Tentukan suhu akhirnya. Jika semua es tidak mencair, tentukan massa es yang tersisa.Kalor jenis es = 2.090 J / kg 0C.

                                        ,           Juli 2009
Mengetahui
Kepala Sekolah                                                                  Guru Mata Pelajaran

Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "CONTOH RPP SMK FISIKA KELAS X SEMESTER 2"

PageRank

PageRank for wirajunior.blogspot.com
 
Template By Kunci Dunia
Back To Top