SILABUS DAN RPP BLOG

RPP lengkap Kurikulum 2013 dan KTSP

MAKALAH KESEHATAN ANAK GAMBARAN FAKTOR PEMUNGKIN DAN FAKTOR PENGUAT YANG MEMPENGARUHI PELAKSANAAN METODE KANGURU DI RUANGAN PERINATOLOGI RSUP M. DJAMIL PADANG TAHUN 2012



A.  Latar Belakang
Kelahiran bayi dengan berat badan lahir rendah hingga saat ini masih merupakan masalah diseluruh dunia, karena merupakan penyebab kesakitan dan kematian pada masa bayi baru lahir ( WHO, 2007). Bayi BBLR termasuk faktor utama dalam peningkatan mortalitas, morbiditas, dan disabilitas neonatus, bayi dan anak dan secara nasional berdasarkan analisa lanjut Survey Demografi Kesehatan Indonesia (SDKI), angka bayi BBLR sekitar 7,5 % dari seluruh kelahiran bayi (SDKI, 2007).
Bayi BBLR biasanya memerlukan perawatan intensif dalam inkubator, karena bayi dengan tubuh yang kecil sangat sensitif terhadap perubahan suhu, oleh karena itulah bayi perlu dimasukkan kedalam inkubator yang telah diatur kestabilan suhunya (Proverawati & Ismawati, 2010). Berdasarkan hasil penelitian para pakar perinatologi didapatkan analisis terkini bahwa sekitar 3 juta kematian bayi dengan berat badan lahir rendah (BBLR) dapat dicegah dengan menggunakan intervensi yang tepat guna yaitu perawatan metode kanguru (Pratomo H, 2006). Negara-negara berkembang sangat dianjurkan mengadopsi metode ini, mengingat terbatasnya fasilitas pelayanan kesehatan, terutama di daerah pedesaan, yang tentu saja pelaksanaannya disupervisi oleh tenaga kesehatan (Agustinayanto, 2008).
Berdasarkan hasil survey pendahuluan yang dilakukan di RSUP M. Djamil Padang pada tanggal 23 April 2012, diperoleh data pada tahun 2011 terdapat 23 bayi dengan berat badan lahir rendah dalam satu bulan. Pada tahun 2012 mengalami peningkatan menjadi rata-rata 25 bayi dengan berat badan lahir rendah dalam satu bulan (Rekam Medik RSUP. Dr. M. Djamil Padang). Berdasarkan hasil observasi langsung yang dilakukan pada tanggal 24 april 2012 didapatkan bahwa dari 4 orang ibu yang memiliki bayi BBLR hanya 1 orang ibu yang mendapatkan arahan dari 1 orang perawat tentang metode kanguru. Hal ini menunjukkan bahwa metode ini belum secara efektif dilaksanakan.
Metode kanguru merupakan salah satu bentuk perilaku sehat dalam merawat bayi dengan berat badan lahir rendah. Namun dalam penerapannya banyak faktor yang mempengaruhi tidak terlaksananya metode kanguru ini diantaranya faktor predisposisi yang terdiri dari umur, tingkat pendidikan, pengetahuan, sikap, motivasi, emosi, nilai, dan kepercayaan, faktor pemungkin terdiri dari sarana dan prasarana kesehatan, waktu, uang, dan tenaga dan faktor penguat terdiri dari sikap dan pengetahuan dari petugas kesehatan (Notoatmodjo, 2003). Berdasarkan latar belakang diatas, maka peneliti tertarik untuk meneliti lebih lanjut tentang “ Gambaran Faktor Pemungkin Dan Faktor Penguat Yang Mempengaruhi Pelaksanaan Metode Kanguru Di Ruangan Perinatologi RSUP. DR. M. Djamil Padang Tahun 2012”.


B.  Perumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah yang telah dikemukakan di atas maka rumusan masalah yang akan diteliti adalah “Bagaimanakah gambaran faktor pemungkin dan faktor penguat yang mempengaruhi pelaksanaan metode kanguru di ruangan Perinatologi RSUP Dr. M. Djamil Padang tahun 2012?”
C.  Tujuan Penelitian
1.    Tujuan Umum
Untuk mengetahui gambaran faktor pemungkin dan faktor penguat  yang mempengaruhi pelaksanaan metode kanguru di ruangan Perinatologi RSUP Dr. M. Djamil Padang tahun 2012.
2.    Tujuan Khusus
a.       Mengetahui distribusi frekuensi berat badan bayi BBLR. 
b.      Mengetahui distribusi frekuensi karakteristik responden ibu (umur dan pendidikan) dan responden perawat (umur dan pendidikan) diruangan perinatologi RSUP. M. Djamil Padang.
c.       Mengetahui distribusi frekuensi faktor pemungkin (sarana dan prasarana, waktu, uang dan tenaga) dan faktor penguat (pengetahuan dan sikap tenaga kesehatan) yang mempengaruhi pelaksanaan metode kanguru diruangan perinatologi RSUP M. Djamil Padang.
d.      Mengetahui distribusi frekuensi pelaksanaan metode kanguru oleh responden (ibu dengan bayi BBLR) diruangan perinatologi RSUP M. Djamil Padang.
e.       Mengetahui gambaran faktor pemungkin ( sarana dan prasarana, waktu, uang dan tenaga) dan faktor penguat (sikap dan pengetahuan tenaga kesehatan) yang mempengaruhi pelaksanaan metode kanguru diruangan perinatologi RSUP M. Djamil Padang.
f.       Mengetahui gambaran pelaksanaan perawatan metode kanguru (PMK) diruangan perinatologi RSUP M. Djamil Padang.
D.  Manfaat Penelitian
1.         Bagi Rumah Sakit
Penelitian ini sebagai bahan masukan khususnya bagi perawat bagian perinatologi untuk dapat lebih meningkatkan pemberian asuhan keperawatan kepada bayi berat badan lahir rendah (BBLR) khususnya dengan pelaksanaan perawatan metode kanguru.
2.   Bagi Institusi Pendidikan
Diharapkan hasil penelitian ini dapat sebagai bahan masukan serta dapat dijadikan referensi bagi mahasiswa lain yang melakukan penelitian lanjutan.
3.   Bagi Peneliti
Sebagai sarana pengembangan ilmu yang telah didapatkan selama pendidikan dengan kenyataan yang terdapat dilapangan, dan menjadi pengalaman yang sangat berharga sehingga dapat menjadi acuan ketika memberikan pelayanan kesehatan khusus nya untuk perawatan metode kanguru bagi bayi BBLR.
BAB VI
KESIMPULAN DAN SARAN
A.           Kesimpulan
Berdasarkan hasil penelitian yang dilakukan, maka dapat diambil kesimulan sebagai berikut :
1.      Lebih dari separoh bayi BBLR memiliki berat badan antara 1501-2500 gr.
2.      Lebih dari separoh ibu dengan bayi BBLR memiliki umur > 35 tahun dan memiliki pendidikan rendah.
3.      Lebih dari separoh perawat memiliki umur antara 20-35 tahun dan memiliki pendidikan tinggi.
4.      Lebih dari separoh Ibu dengan bayi BBLR menyatakan bahwa sarana perawatan metode kanguru diruangan perinatologi adalah layak.
5.      Pada umumnya ibu dengan bayi BBLR menyatakan prasarana perawatan metode kanguru diruangan perinatologi adalah lengkap.
6.      Lebih dari separoh Ibu dengan bayi BBLR menyatakan memiliki waktu yang kurang cukup untuk melaksanakan perawatan metode kanguru dan memiliki status ekonomi tidak miskin.
7.      Lebih dari separoh Ibu dengan bayi BBLR menyatakan adanya bantuan tenaga kesehatan dalam melaksanakan perawatan metode kanguru (PMK).
8.      Sebagian besar Ibu dengan bayi BBLR menyatakan tidak melakukan pelaksanaan perawatan metode kanguru.
9.      Lebih dari separoh perawat memiliki pengetahuan baik, sikap positif tentang perawatan metode kanguru.

B.  Saran
1.        Bagi Tenaga Kesehatan
Bagi tenaga kesehatan khususnya perawat diharapkan agar lebih memahami faktor pemungkin dan faktor penguat yang dapat mempengaruhi pelaksanaan perawatan metode kanguru. Penyuluhan atau arahan sangat penting diberikan kepada orang tua bayi BBLR agar dapat lebih memahami keuntungan dari metode kanguru, sehingga dengan meningkatnya pengetahuan orang tua tentang metode kanguru diharapkan dapat meningkatkan keinginan orang tua untuk melaksanakan perawatan metode kanguru baik dirumah sakit maupun dirumah dan diharapkan pada saat ibu melaksanakan perawatan metode kanguru pada bayi BBLR, perawat ada ditempat dan selalu memantau ibu selama pelaksanaan perawatan metode kanguru agar pelaksanaan perawatan metode kanguru ini dapat terlaksana dengan baik dan benar.
2.      Bagi Rumah Sakit
Bagi pihak rumah sakit diharapkan dapat menyediakan ruangan khusus untuk pelaksanaan perawatan metode kanguru agar memotivasi ibu yang memiliki bayi dengan berat badan lahir rendah untuk melakukan perawatan metode kanguru dan pihak rumah sakit juga diharapkan dapat melengkapi semua sarana prasarana yang dibutuhkan untuk pelaksanaan perawatan metode kanguru.
3.      Bagi Institusi Pendidikan
Bagi institusi pendidikan diharapkan dapat bekerja sama dengan pihak RSUP. M.Djamil Padang untuk mendirikan ruangan khusus untuk pelaksanaan perawatan metode kanguru agar pelaksanaan perawatan metode kanguru dapat dilaksanakan dengan baik.
4.        Bagi Peneliti Lain
Untuk penelitian selanjutnya diharapkan dapat melihat hubungan  dari faktor pemungkin dengan faktor penguat terhadap pelaksanaan perawatan metode kanguru. serta meneliti faktor lain selain dari faktor yang sudah diteliti pada penelitian ini.




  


DAFTAR PUSTAKA

1.      Acta pediatrica. (2004). Kangaroo position. Diakses tanggal 18 juli 2011 dari http://www.childinfo.org/areas/birthweight.htm.
2.      Agustinayanto. (2008). Metode kanguru untuk merawat bayi prematur. Diakses tanggal 19 agustus 2011 dari http://dadangsjarif.wordpress.com/lain-lain/sop-perawatan-metode-kanguru/
3.      Aldy. (2005). Teknik kanguru dalam perawatan bayi dengan berat badan lahir rendah. Diakses tanggal 2 agustus 2011dari http://digilib.unimus.ac.id/files/104/jtptunimus-gdl-arietriwiw-5199-2-bab2.pdf
4.      Arikunto, S. (2002). Prosedur penelitian suatu pendekatan praktek. Jakarta: PT. Rineka Cipta
5.      Badan Pusat Statistik. (2012). No. 06/01/Th XV. 2 Januari 2012 Profil Kemiskinan di Indonesia September 2011. Diakses tanggal 15 April 2012 dari http://www.BPS.go.id/getfile.php?News=901
6.      Bregman. (2005). Metode kanguru sebagai perawatan untuk bayi berat badan lahir rendah. Diakses tanggal 17 juli 2011 dari   http://www.kangarooomothercare.com/whatis03.html
7.      Charpak, N. Ruiz-Pelaz, J. & Figueroa, Z. (2005). Influence of feeding patterns and other factors on early somatic growth of healthy, preterm infants in home-based kangaroo mother care: A cohort study. Journal of Pediatric Gastroenterol Nutrition.
8.      Dadang. (2008). Gambaran Sarana Dan Prasarana Perawatan Metode Kanguru Terhadap Pelaksaaan Perawatan Metode Kanguru Di RSUD M. Zein Painan. Padang : Stikes Mercu Bakti Jaya
9.      Departemen kesehatan republik Indonesia. (2008). Perawatan bayi berat badan lahir rendah (BBLR) dengan metode kanguru. Diakses tanggal 27 juli 2011 dari http://www.bndes.gov.br/english/ studies/KangarooMother.pdf. 2008.
10.  Gauri. (2005). Faktor-Faktor Predisposisi Yang Berhubungan Dengan Pelaksanaan Perawatan Metode Kanguru Pada Ibu-Ibu Dengan Berat Badan Lahir Rendah (BBLR) Di Irna D Anak RS. Dr. M. Djamil Padang. Padang : Universitas Andalas
11.  Herawani. (2001). Pendidikan Kesehatan Dalam Keperawatan. Jakarta: EGC
12.  Ilyas, Y. (2001). Kinerja-Teori, Penilaian, dan Penelitian. Jakarta: Pusat Kajian Ekonomi Kesehatan FKM UI
13.  Jaya, Ningsih. (2009). Analisis Faktor Resiko Kejadian Bayi Berat Badan Lahir Rendah Di Rumah Sakit Ibu Dan Anak Siti Fatimah Kota Makasar. Jurnal Media Gizi Pangan Makasar.
14.  Luize A. (2003). Merawat Bayi Ala Kanguru. Diakses tanggal 5 april 2012 dari Media Indonesia Online dari http//www.google.com
15.  Marliyani, lina. (2010). Gambaran Pengetahuan Dan Sikap Tenaga Kesehatan Terhadap Pelaksanaan Metode Kanguru Diruangan Perinatologi RSUD Banjar Baru Tahun 2010. Banjar : Akademi Kebidanan Martapura
16.  Naufal, ady. (2009). Gambaran pengetahuan ibu hamil tentang metode kanguru pada bayi prematur. Diakses tanggal 24 juli 2011 dari http://addy1571.wordpress.com.
17.  Navigasi. (2005). Pengetahuan. Diakses pada tanggal 28 Juli 2011 dari http://digilib.unimus.ac.id/files/disk1/103/jtptunimus-gdl-sukesihg2a-5144-3-bab2.pdf
18.  Nelson. (2003). Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta : EGC
19.  Notoatmodjo. (2003). Pendidikan Dan Perilaku Kesehatan. Jakarta : Rineka Cipta
20.  Notoatmodjo .(2005).  Metodologi penelitian kesehatan.  Jakarta: Rineka Cipta
21.  Nuril, Masrukah. (2010). Perbedaan Efektifitas Metode Inkubator Dengan Metode Kangaroo Mother Care Dalam Pencegahan Hipotermia Pada Bayi Dengan Berta Badan Lahir Rendah Di Ruangan Neonatus RSUD Sidoardjo.
22.  Nursalam. (2008). Konsep dan penerapan metodologi penelitian ilmu keperawatan pedoman skripsi, tesis dan instrumen penelitian keperawatan. Jakarta: Salemba Medika
23.  Pratomo H. (2006). Manfaat perawatan metode kanguru (pmk) dan penerapannya dalam perawatan bayi berat lahir rendah dengan metode kanguru. Dalam: Chair I, Marnoto WB, Rifai RFB, editor. Buku Panduan Resusitasi neonatus Edisi ke-5. Jakarta: Perinasia
24.  Perinasia. (2003). Perawatan metode kanguru. Jakarta: Bina Rupa Akasara
25.  Perinasia. (2003). Perawatan metode kanguru bagi bayi berat lahir rendah. Medan : Tidak dipublikasikan.
26.  Perinasia. (2005). Komponen metode kanguru bagi bayi BBLR. Jakarta : Bina Rupa Akasara
27.  Proverawati, Atikah dan Cahyo Ismawati Sulistyorini. (2010). Berat badan lahir rendah. Yogyakarta : Nuha Medika
28.  Rahmawati, ros. Andi Nurjaya. (2010). Pengaruh Faktor Maternal Terhadap Kejadian Bayi Berat Badan Lahir Rendah Dirumah Sakit Umum Daerah Ajjatpanngewatan Soppeng Kabupaten Soppeng Tahun 2010. Jurnal Media Kebidanan Poltekes Makasar.
29.  Riskesdas. (2007). Penyebab kematian bayi di Indonesia: diakses tanggal 27 Juli 2011 http://www.infodokterku.com/index.php
30.  Sastroasmoro, S dan Ismael, S. (2002). Dasar-dasar metodologi penelitian klinis. Jakarta : Sagung Seto.
31.  Soetjiningsih. (1995). Tumbuh kembang anak. Jakarta : EGC
32.  Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak FK UI. (2002). Buku Kuliah 3: Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta : Bagian Ilmu Kesehatan Anak FK UI
33.  Suentra. (2002). Penerapan Metode Kanguru Di RSUD Wangaya. Diakses tangga 3 Maret 2012 dari Bali Pos Online dari http//www.google.com
34.  Sunaryo. (2004). Psikologi Untuk Perawat. Jakarta: EGC
35.  Suradi R, Yanuarso PB. (2000). Metode kanguru sebagai pengganti inkubator bagi bayi berat lahir rendah. Diakses tanggal 12 juli 2011 dari http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/19389/4/Chapter%20II.pdf
36.  Suriviana. (2009). Metode kanguru untuk merawat bayi prematur. Diakses tanggal 28 juli 2011 dari http://belajarkesehatan.wordpress.com/2009/04/19.posisi-kanguru-pada-bayi-berat-badan-lahir-rendah.
37.  Survey Demografi Kesehatan Indonesia. (2007). Faktor utama dalam peningkatan mortalitas, morbiditas, dan disabilitas neonatus, bayi dan anak. Diakses tanggal 10 juli 2011 dari http://forbetterhealth.wordpress.com.
38.  Suryanah. (1996). Keperawatan anak untuk siswa SPK. Jakarta : EGC
39.  Taufik, I. (1995). Beberapa Faktor Yang Mempengaruhi Kelahiran Bayi BBLR. Makasar : FKUH
40.  United Nations Children’s Fund/World Health Organization. (2004) Low Birthweight. UNICEF: New York, diakses tanggal 11 agustus  2011 dari http://www.childinfo.org/areas/birthweight.htm.
41.  Usman A, Irawaty S, Triyanti A, Alisjahbana A. (1996). Pencegahan hipotermia pada perawatan bayi berat lahir rendah (bblr) di rumah dengan metoda kanguru. Unit Penelitian FK Unpad/RSHS. Bandung: FK Unpad.
42.  Usman. (2009). Angka kematian bayi di Indonesia. Diakses pada tanggal 27 juni 2011 dari http://bataviase.co.id/dataangkakematianbayidiindonesia.pdf
43.  World Health Organization. (2002). Pedoman berat badan bayi untuk pelaksanaan metode kanguru. Diakses tanggal 14 juli 2011 dari http://whqlibdoc.who.int/publications/2003/9241590351.pdf (kangaroo mother care).
44.  World Health Organization. (2003). Kangaroo mother care. Diakses tanggal 26 juli 2011 Dari  http://www.wikieducator.org/
45.  World Health Organization (WHO). (2007). Development of a strategy towards promoting optimal fetal growth. Diakses tanggal 28 juni 2011 dari http://www.who.int/nutrition/ topics/fetomaternal/en.Html.

Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "MAKALAH KESEHATAN ANAK GAMBARAN FAKTOR PEMUNGKIN DAN FAKTOR PENGUAT YANG MEMPENGARUHI PELAKSANAAN METODE KANGURU DI RUANGAN PERINATOLOGI RSUP M. DJAMIL PADANG TAHUN 2012"

PageRank

PageRank for wirajunior.blogspot.com
 
Template By Kunci Dunia
Back To Top