SILABUS DAN RPP BLOG

RPP lengkap Kurikulum 2013 dan KTSP

CONTOH PTK IPA FISIKA SMP UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA FISIKA PADA POKOK BAHASAN CAHAYA MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TYPE GROUP INVESTIGATION (GI) PADA SISWA KELAS VIII SMP



. Latar Belakang         
            Proses belajar mengajar merupakan suatu system pembelajaran yang mengandung sejumlah komponen yang saling bergantung satu sama lain untuk mencapai tujuan. Oleh karena dalam mengembangkan suatu kegiatan belajar mengajar, guru tidak hanya memperhatikan materi, metode dan evaluasi saja. Tetapi harus memperhatikan terciptanya proses pembelajaran yang membelajarkan siswa (pembelajaran aktif/active learning).
            Menurut Sardiman dalam (Mudin 1999:2) dalam pelaksanaan belajar secara aktif pada guru akan terlihat adanya:
Usaha mendorong dan membina gairah belajar/ partisipasi secara efektif. Kemampuan menjalankan fungsi / peranan sebagai guru inkuiri. Tidak mendominir kegiatan dan proses belajar siswanya. Memberi kesempatan kepada siswanya untuk belajar menurut keadaan, cara. Dan   kemampuan masing-masing. Menggunakan berbagai jenis strategi belajar mengajar serta pendekatan multimedia.

Dengan melihat prinsip belajar di atas, maka faktor  keaktifan siswa sangat menentukan, namun dalam kenyataannya banyak interaksi dalam pembelajaran hanya satu arah yakni dari guru ke siswa (teaching centre). Fungsi dan peran guru menjadi amat dominan, dilain pihak siswa hanya menyimak dan mendengarkan informasi atau pengetahuan yang diberikan gurunya.
1
 
            Sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan tidak mungkin lagi bagi para guru mengajarkan semua fakta dan konsep kepada siswa. Wawasan siswa harus dikembangkan agar dapat menemukan sendiri fakta dan konsep yang sedang dipelajari, bahkan guru harus berusaha untuk mencari media yang sesuai sehingga pembelajaran yang dilaksanakan akan efektif.J ika guru tetap mengajarkan semua fakta dan konsep artinya guru akan bertindak sebagai satu-satunya sumber informasi yang terpenting karena terdesak waktu untuk mengejar pencapaian kurikulum, maka guru akan memilih jalan yang termudah yakni menginformasikan fakta dan konsep melalui metode caramah. Akibatnya para siswa cenderung pasif, tidak bersemangat, bosan karena tidak ada aktifitas yang dilakukan, bahkan siswa apatis terhadap mata pelajaran terutama IPA- Fisika.
 Bila kondisi kegiatan pembelajaran seperti ini dibiarkan berlarut-larut maka akan menyebabkan  mutu hasil belajar siswa akan tetap rendah karena pelajaran yang membosankan dan tidak menarik sehingga siswa tidak termotivasi untuk mengikutinya. Berdasarkan kenyataan tersebut guru dirasa sangat perlu menerapkan suatu strategi pembelajaran yang dapat meningkatkan aktivitas siswa sehingga mutu hasil belajar IPA Fisika dapat ditingkatkan. Salah satu model pembelajaran yang dapat meningkatkan aktivitas siswa dalam belajar adalah model pembelajaran Group Investigation. Group investigation adalah penemuan yang dilakukan secara berkelompok: murid/ siswa secara berkelompok mengalami dan melakukan percobaan dengan aktif yang memungkinkannya menemukan prinsip
Berdasarkan observasi penulis, diketahui bahwa proses pembelajaran yang berlangsung  di kelas VIII. 7 (SBI) SMP Neberi 6 Kota Banda Aceh saat ini masih dominan menggunakan metode ceramah dalam penyampaian materi pelajaran dan guru masih belum aktif memilih merode dan media yang sesuai, sehingga menyebabkan siswa tidak aktif dalam proses pembelajaran. Hal tersebut sangat mempengaruhi aktivitas dan hasil belajar siswa. Untuk itulah peneliti tertarik untuk melakukan penelitian di SMP Negeri 6 Banda Aceh dengan judul “Upaya Meningkatkan  Aktivitas  Dan  Hasil  Belajar IPA Fisika  Pada Pokok Bahasan Cahaya Melalui Penerapan Model Pembelajaran Kooperatif Type  Group Investigation (GI) pada Siswa Kelas VIII SMP Negeri 6 Banda Aceh            

B. Perumusan Masalah
            Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka yang menjadi masalah dalam penelitian ini adalah:
  1. Apakah melalui Model  Pembelajaran Kooperatif Type - GI dapat meningkatkan aktivitas belajar IPA fisika pokok bahasan Cahaya siswa   kelas VIII di SMP N 6 Kota Banda Aceh?
  2. Apakah melalui Model Pembelajaran Kooperatif Type - GI dapat meningkatkan hasil belajar IPA fisika pokok bahasan cahaya siswa kelas VIII di SMP N 6 Kota Banda Aceh?

C. Tujuan Penlitian
            Penelitian ini mempunyai tujuan untuk :
  1. Mengetahui peningkatan aktivitas belajar siswa melalui Model Pembelajaran Kooperatif Type - GI  pada mata pelajaran IPA fisika pokok bahasan cahaya siswa kelas VIII di SMP N 6 Kota banda Aceh.
  2. Mengetahui peningkatan hasil belajar siswa melalui Model Pembelajaran Kooperatif Type - GI pada mata pelajaran IPA fisika pokok bahasan cahaya siswa kelas VIII di SMP N 6 Kota Banda Aceh.

D. Manfaat Penelitian
            Adapun manfaat yang diharapkan dari penelitian ini adalah
a. Bagi siswa
Meningkatkan .keaktifan siswa dalam belajar sehingga hasil belajar yang dicapai juga meningkat
b. Bagi guru
Dapat dijadikan bahan pertimbangan dalam melaksanakan pembelajaran yang bermutu
c. Bagi sekolah
Sebagai bahan pertimbangan dan masukan dalam upaya peningkatan kualitas kegiatan pembelajaran.




BAB II 
TINJAUAN PUSTAKA

A.    Hakikat Belajar
            Belajar adalah suatu perubahan dalam pribadi yang menyatakan dirinya sebagai pola baru daripada reaksi yang berupa kecakapan, sikap, kebiasaan atau sebagai suatu pengertian. Menurut Winkel (1996 :53) “belajar adalah suatu aktivitas mental/psikis yang berlangsung dalam interaksi aktif dengan lingkungan yang menghasilkan perubahan-perubahan dalam pengetahuan, pemahaman, keterampilan, nilai, sikap dimana perubahan tersebut bersifat konstan”. Menurut Hamalik (201:30) “belajar adalah perubahan tingkah laku yang relative mantap berkat latihan dasar pengalaman. Jadi belajar harus membawa perubahan yang positif pada diri seseorang baik itu berupa kemampuan berfikir, sikap, perasaan dan tingkah lakunya”.

B.     Hasil Belajar
            Belajar sesungguhnya adalah ciri khas manusia yang merupakan bagian dari hidupnya, berlangsung seumur hidup, kapan saja dan dimana saja, baik disekolah, dirumah, dijalanan dalam waktu yang tidak dapat ditentukan sebelumnya. Menurut Arsyad (2000: 1) “Belajar adalah suatu proses yang kompleks yang terjadi pada diri setiap orang sepanjang hidupnya”. Proses belajar itu terjadi karena adanya interaksi antara seseorang dengan lingkungannya.
5
 
            Suatu proses belajar mengajar tentang suatu bahan pengajaran dinyatakan berhasil apabila indikator pencapaian dalam pembelajaran dapat tercapai. Untuk mengetahui tercapai tidaknya indicator pencapaian hasil belajar guru perlu mengadakan tes formatif setiap selesai menyajikan suatu bahasan kepada siswa. Penilaian formatif ini untuk mengetahui sejauh mana siswa telah menguasai indicator pencapaian hasil belajar yang ingin dicapai.
            Menurut Nawawi (1998:20) “hasil belajar merupakan tingkat keberhasilan seseorang dalam mencapai mata pelajaran di sekolah yang dinyatakan dalam bentuk skor yang diperoleh dari hasil tes mengenai sejumlah mata pelajaran”. Menurut Slameto (1992 : 22) “dikatakan bahwa Hasil belajar adalah “suatu proses usaha yang dilakukan seseorang untuk memperoleh suatu perubahan tingkah laku yang baru secara keseluruhan sebagai hasil pengalamannya sendiri dalam interaksi dengan lingkungannya”.
Dalam penelitian ini hasil belajar didefinisikan sebagai suatu keberhasilan dan kompetensi yang diperjuangkan  dan atau dimiliki oleh siswa melalui suatu proses ketrampilan, ketekunan, pengerahan segala sesuatu yang ada pada diri siswa tersebut.

C.    Aktivitas Belajar Siswa
            Menurut Gulo (2004 :73-74) “aktivitas siswa adalah keterlibatang langsung siswa dalam proses belajar mengajar secara emosional dan fisik”. Sedangkan menurut Imron (1995:107) “aktivitas siswa adalah keikutsertaan siswa dalam proses pembelajaran yang sedang berlangsung, secara aktif baik fisik, mental, maupun emosional dari siswa itu sendiri”.
            Dalam kamus bahasa Indonesia aktivitas berarti melakukan kegiatan atau melakukan kesibukan. Sedangkan menurut Usman (1996:22), “aktivitas belajar siswa adalah aktivitas jasmaniah maupun aktivitas mental”. Maka dapat disimpulkan bahwa aktivitas belajar siswa adalah kegiatan jasmaniah maupun kegiatan mental dalam proses pembelajaran.
            Paul B. Diedrich dalam Nasution (2000:91) menyusun daftar yang berisi 8 macam kegiatan yang dilakukan peserta didik pada saat pembelajaran. Kegiatan tersebut meliputi aktivitas jasmani dan aktivitas jiwa. Aktivitas-aktivitas tersebut adalah:
  1. Aktivitas visual (Visual activities), seperti membaca,memperhatikan gambar, demonstrasi, percobaan, memperhatikan pekerjaan orang lain dan lain-lain.
  2. Aktivitas lisan (Oral activities), seperti menyatakan, merumuskan, bertanya, memberi saran, mengeluarkan pendapat, diskusi dan lain-lain.
  3. Aktivitas mendengarkan (Listening activities), seperti mendengarkan uraian,percakapan, diskusi dan lain-lain.
  4. Aktivitas menulis (Writing activities), seperti menulis laporan, test, menyalin dan sebagainya.
  5. Aktivitas menggambar ( Drawing activities), seperti menggambar, mengingat, memecahkan soal, menganalisis, melihat hubungan, mengambil keputusan dan sebagainya.
  6. Aktivitas berfikir (Mental activities), seperti menanggapi, mengingat, membuat grafik, diagram,pola dan sebagainya.
  7. Aktivitas gerak (Motion activities), seperti melakukan percobaan, demonstrasi dan sebagainya.
  8. Aktivitas emosi (Emotional activities), seperti penuh perhatian, merasa bosan, gembira, berani, tenang, gugup dan sebagainya.
D.    Pembelajaran Kooperatif
Pembelajaran kooperatif adalah strategi pembelajaran yang menekankan pada proses kerjasama dalam suatu kelompok siswa untuk mempelajari suatu materi yang spesifik sampai tuntas. Kerjasama disini dimaksudkan setiap anggota kelompok harus saling bantu satu sama lain. Oleh karena itu setiap anggota kelompok harus memiliki tanggung jawab penuh terhadap kelompoknya.
Melalui pembelajaran kooperatif siswa didorong untuk kerjasama secara maksimal dengan kelompoknya. Setiap anggota kelompok harus saling membantu. Kegagalan  individu adalah kegagalan kelompok dan keberhasilan individu adalah keberhasilan kelompoknya.
Menurut Nur (2005:2) bahwa ”dalam model pembelajaran kooperatif, siswa bekerja dalam kelompok-kelompok tersebut beranggotakan heterogen”. Keuntungan kelompok heterogen dijelaskan Lie (2004:43) sebagai berikut : ”Kelompok heterogen memberikan kesempatan kepada siswa untuk saling mengajar dan mendukung, menigkatkan interaksi di antara siswa,memberikan kemudahan dalam pengelolaan kelas”. Pelaksanaan pembelajaran kooperatif dalam pembelajaran dapat dilakukan dengan menerapkan salah satu tipenya. Beberapa variasi model pembelajaran kooperatif menurut Lufri (2006:2) adalah :
1)      Student Teams Achievement Divisions (STAD)
2)      Jigsaw
3)      Group Investigation
4)      Think-Pair-Shere
5)      Numbered-Head-Together
6)      Teams-games-Tournaments (TGT)

Menurut Lie (2005:111) proses pembelajaran kooperatif mempunyai beberapa manfaat yaitu :

a)      Dapat meningkatkan kemampuan siswa untuk bekerja sama.
b)      Siswa mempunyai lebih banyak kesempatan untuk menghargai perbedaan.
c)      Meningkatkan partisipasi siswa dalam proses pembelajaran.
d)     Mengurangi kecemasan siswa dalam proses pembelajaran.
e)      Meningkatkan motivasi, harga diri dan sikap positif.
f)       Meningkatkan prestasi belajar siswa.

Terdapat enam langkah utama atau tahapan dalam pembelajaran kooperatif. Pembelajaran dimulai dengan guru menyampaikan tujuan pembelajaran dan motivasi siswa belajar. Fase ini diikuti dengan penyajian informasi, seringkali dengan bahan bacaan dari pada secara verbal. Selanjutnya siswa dikelompokkan kedalam tim-tim belajar. Tahap ini diikuti bimbingan guru pada saat siswa bekerja sama untuk menyelesaikan tugas mereka. Fase terakhir pembelajaran kooperatif meliputi prestasi hasil akhir kerja kelompok atau evaluasi tentang apa yang mereka pelajari dan memberi penghargaan terhadap usaha-usaha kelompok maupun individu.
Enam tahapan model pembelajaran kooperatif tercantum pada tabel 1.
Tabel 1. Langkah-langkah model pembelajaran kooperatif
Fase
Tingkah Laku Guru
Fase 1
Menyampaikan tujuan dan memotivasi

Fase 2
Menyajikan informasi


Fase 3
Mengorganisasikan siswa kedalam kelompok-kelompok belajar.


Fase 4
Membimbing kelompok bekerja dan belajar.

Fase 5
Evaluasi
Fase 6
Memberikan penghargaan

Guru menyampaikan semua tujuan yang ingin dicapai pada pembelajaran tersebut dan memotivasi siswa belajar.

Guru menyajikan informasi kepada siswa dengan jalan demonstrasi atau lewat bacaan.

Guru menjelaskan kepada siswa bagaimana caranya membentuk kelompok melakukan transisi secara efisien.


Guru membimbing kelompok-kelompok belajar pada saat mereka mengerjakan tugas.

Guru mengevaluasi hasil belajar materi yang telah dipelajari atau masing-masing kelompok mempresentasikan kerjanya.
Guru mencari cara-cara untuk menghargai baik upaya maupun hasil belajar individu dan kelompok.


E.      Pembelajaran Kooperatif Tipe Group Investigation
Model adalah “representasi realitas yang disajikan dengan suatu derajat struktur dan urutan”. ( Richey, 1986 : 41). Group investigation adalah penemuan yang dilakukan secara berkelompok: murid/ siswa secara berkelompok mengalami dan melakukan percobaan dengan aktif yang memungkinkannya menemukan prinsip.
Langkah-langkah pembelajaran Group Investigation :
1)      Guru membagi kelas dalam beberapa kelompok heterogen
2)      Guru menjelaskan maksud pembelajaran dan tugas kelompok
3)      Guru memanggil ketua-ketua untuk satu materi tugas sehingga satu kelompok mendapat tugas satu materi/tugas yang berbeda dengan kelompok lain
4)      Masing-masing kelompok membahas materi yang sudah ada secara kooperatif berisi penemuan
5)      Setelah selesai diskusi, lewat juru bicara, ketua menyampaikan hasil pembahasan kelompok
6)      Guru memberikan penjelasan singkat sekaligus memberi kesimpulan
7)      Evaluasi
8)      Penutup

Model pembelajaran Group Investigation ini membantu guru mengaitkan antara materi yang diajarkan dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara materi yang yang diajarkan dengan situasi dunia nyata siswa dan mendorong siswa membuat hubungan antara pengetahuan yang dimiliki dengan penerapannya dalam kehidupan mereka. Dengan model pembelajaran iniaktivitas belajar siswa meningkat dan hasil pembelajarannya diharapkan lebih bermakna bagi siswa.



BAB III
METODOLOGI  PENELITIAN

A.    Desain Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di SMPN 6 Banda Aceh yang memiliki kelas bertaraf internasional . Subyek penelitian adalah kelas  VIII-7 dengan jumlah siswa  21 orang, terdiri dari 10 orang laki-laki dan 11 orang perempuan, dengan tingkat rata-rata kemampuan tinggi. Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Maret dan April Tahun Pelajaran 2008-2009. Peneliti adalah guru IPA peserta Sertifikasi Guru jalur Pendidikan di FKIP Universitas Syiah Kuala banda Aceh dan berkolaborasi dengan 2 teman pesrta sertifikasi guru, yang berperan sebagai pengamat.
B.     Subyek dan Obyek Penelitian
Untuk menjawab  persoalan tersebut di atas, ada beberapa Subjek dan Objek Subjek dalam penelitan adalah :
1.        Siswa, yaitu degan melihat aktifitas belajar siswa kelas kalas VIII.7 Banda Aceh pada mata pelajaran IPA Fisika. Apakah model pembelajaran tipe Group Investigation telah dapat meningkatkan aktifitas  dan hasil belajar siswa
2.       
12
 
Guru, yaitu dengan melihat cara guru dalam  merencanakan  pembelajaran, serta bagaimana pelaksanaannya di dalam kelas. Apakah sudah memotivasi siswa untuk belajar, sehingga aktifitas belajarnya meningkat dan tujuan pembelajaran tercapai. Melihat cara guru dalam menerapkan model pembelajaran tipe Group Investigation, apakah sudah dilaksanakan dengan tepat sehingga aktifitas dan hasil belajar siswa meningkat.            
C.    Lokasi dan Waktu Penelitian
Penelitian ini dilaksanakan di SMP Negeri 6 Banda Aceh yaitu di kelas VIII.7 yang merupakan salah satu kelas Bilingual (SBI). Waktu pelaksanaan Penelitian ini adalah selama kurang lebih 2 bulan yaitu saat peneliti melakukan Pemantapan Kemampuan Mengajar (PKM) dari bulan Maret sampai dengan Mei 2009.
D.    Prosedur Penelitian
            Prosedur penelitian tindakan kelas ini terdiri dari 3 siklus. Tiap siklus yang dilaksanakan sesuai dengan  perubahan yang ingin dicapai dan sesuai dengan faktor yang diteliti. Untuk  melihat aktifitas belajar siswa, maka dicoba model pembelajaran  kooperatif tipe Group Investigation. Dari evaluasi dan observasi awal  maka dalam refleksi ditetapkan bahwa tindakan yang dilaksanakan dengan prosedur (1) perencana (planning), (2) pelaksanaan tindakan (action), (3) observasi (observation), dan (4) refleksi (reflection) dalam setiap siklus. Secara lebih rinci prosedur penelitian tindakan kelas  untuk siklus pertama dapat diuraikan sebagai berikut :
1. Siklus I
a. Perencanaan (planning)
    Adapun kegiatan yang dilakukan pada tahap perencaaan ini adalah :
a)        Membuat perencanaan proses pembelajaran sesuai dengan model pembelajaran kooperatif tipe Group Investigation.
b)        Mempersiapkan LKS sesuai materi ajar dan alat bantunya.
c)        Membentuk kelompok siswa secara heterogen terdiri dari 5 – 6 orang.
d)       Mendisain alat evaluasi untuk melihat hasil belajar siswa.
e)        Membuat lembar observasi , untuk melihat bagaimana aktifitas siswa dan guru dalam proses pembelajaran di kelas ketika model kooperatif tipe Group Investigation diterapkan.
b. Pelaksanaan tindakan (action)
 Kegiatan yang dilaksanakan dalam tahap ini adalah :
a)             Melaksanakan skenario proses pembelajaran .
b)             Mengawasi dan mengamati setiap aktifitas yang dilakukan siswa dan guru oleh observer.
c)             Memberikan tes akhir / kuis diakhir pembelajaran.
d)            Menjelaskan tugas selanjutnya yang akan  dilakukan siswa.           
 c.  Observasi (observation)
            Menggunakan lembaran observasi , untuk :
a)             Pencatatan  data aktifitas  siswa bersamaan dengan tindakan yang berlangsung , yang dilakukan oleh pengamat (observer).
b)             Menginterpretasikan dan melihat kesesuaian data penelitian  dengan teori  yang diajukan.             
d.   Refleksi (reflection)
  Menganalisis data  yang telah dikumpulkan dari hasil  observasi untuk :
a)             Mengevaluasi kelemahan/kendala yang dicatat observer untuk  di perbaiki pada siklus berikutnya.
b)             Menyusun kembali perencanaan untuk siklus berikutnya.


2. Siklus II
a. Perencanaan (planning)
    Adapun kegiatan yang dilakukan pada tahap perencaaan ini adalah :
a)        Membuat perencanaan proses pembelajaran sesuai dengan model pembelajaran kooperatif tipe Group Investigation dan mengidentifikasi permasalahan berdasarkan refleksi pada siklus I
b)        Mempersiapkan LKS sesuai materi ajar dan alat bantunya.
c)        Membentuk kelompok siswa secara heterogen terdiri dari 5 – 6 orang.
d)       Mendisain alat evaluasi untuk melihat hasil belajar siswa.
e)        Membuat lembar observasi, untuk melihat bagaimana aktifitas siswa dan guru dalam proses pembelajaran di kelas ketika model kooperatif tipe Group Investigation diterapkan.
f)         Meenekankan kepada siswa tentang efisiensi waktu, karena berdasarkan refleksi pada siklus I siswa kurang aktif dan kekurangan waktu dalan melaksanakan kegiatan.
b. Pelaksanaan tindakan (action)
 Kegiatan yang dilaksanakan dalam tahap ini adalah :
a)             Melaksanakan skenario proses pembelajaran .
b)            Mengawasi dan mengamati setiap aktifitas yang dilakukan siswa dan guru oleh observer.
c)             Membrikan reward berupa bintang, pada akhir kegiatan pembelajaran bintang tersebut dikumpul setelah diberi nama
d)            Memberikan tes akhir / kuis diakhir pembelajaran.
e)             Menjelaskan tugas selanjutnya yang akan  dilakukan siswa.
       
 c.  Observasi (observation)
            Menggunakan lembaran observasi , untuk :
a)                Pencatatan  data aktifitas  siswa bersamaan dengan tindakan yang berlangsung , yang dilakukan oleh pengamat (observer).
b)               Menginterpretasikan dan melihat kesesuaian data penelitian  dengan teori  yang diajukan.        
c)                Memberikan saran untuk perbaikan berikutnya    
e.    Refleksi (reflection)
  Menganalisis data  yang telah dikumpulkan dari hasil  observasi dan saran dari pengamat untuk :
a)             Mengevaluasi kelemahan/kendala yang dicatat observer untuk  di perbaiki pada siklus berikutnya.
b)             Menyusun kembali perencanaan untuk siklus berikutnya.
Siklus III
a. Perencanaan (planning)
    Adapun kegiatan yang dilakukan pada tahap perencaaan ini adalah berdasarkan refleksi pada siklus II:
a)             Membuat perencanaan proses pembelajaran sesuai dengan model pembelajaran kooperatif tipe Group Investigation.
b)            Mempersiapkan LKS sesuai materi ajar dan alat bantunya.
c)             Membentuk kelompok siswa secara heterogen terdiri dari 5 – 6 orang.
d)            Mendisain alat evaluasi untuk melihat hasil belajar siswa.
e)             Menyiapkan slide animasi baik dalam bentuk power point maupun macromedia flash
f)             Membuat lembar observasi, untuk melihat bagaimana aktifitas siswa dan guru dalam proses pembelajaran di kelas ketika model kooperatif tipe Group Investigation diterapkan.
b. Pelaksanaan tindakan (action)
 Kegiatan yang dilaksanakan dalam tahap ini adalah :
a)             Melaksanakan skenario proses pembelajaran .
b)            Mengawasi dan mengamati setiap aktifitas yang dilakukan siswa dan guru oleh observer.
c)             Melakukan penguatan materi dengan menggunakan media visual berupa power point dan macromedia flash
d)            Memberikan tes akhir / kuis diakhir pembelajaran.
e)             Menjelaskan tugas selanjutnya yang akan  dilakukan siswa.         
 c.  Observasi (observation)
            Menggunakan lembaran observasi , untuk :
a)             Pencatatan  data aktifitas  siswa bersamaan dengan tindakan yang berlangsung , yang dilakukan oleh pengamat (observer).
b)            Menginterpretasikan dan melihat kesesuaian data penelitian  dengan teori  yang diajukan.    
        
f.     Refleksi (reflection)
  Menganalisis data  yang telah dikumpulkan dari hasil  observasi untuk :
a)        Mengevaluasi kelemahan/kendala yang dicatat observer untuk  di perbaiki pada siklus berikutnya.
b)        Menyusun kembali perencanaan untuk siklus berikutnya. Karena tujuan penelitian sudah tercapai, maka siklus berikutnya tidak dilaksanakan.
E.     Data dan Cara Pengambilan Data
1.      Sumber data : sumber data penelitian ini adalah siswa dan guru.
2.      Jenis data : Jenis data yang didapat adalah data kuantitatif dan data kualitatif yang terdiri dari ;
a.       Rencana kegiatan pembelajaran.
b.      Hasil belajar siswa dari tes yang dilakukan setelah proses pembelajaran dilaksanakan.
c.       Data hasil observasi terhadap pelaksanaaan pembelajaran yang meliputi siswa dan guru  selama proses pembelajaran, adapun aktifitas siswa yang diamati :

·         Mengerjakan LKS / tugas sesuai prosedur.
·         Aktifitas mengajukan pertanyaan
·         Aktifitas menjawab/menanggapi pertanyaan.
·         Aktifitas membuat kesimpulan
·         Aktifitas membuat laporan

3.      Cara pengambilan data
a.       Data hasil belajar diambil dengan memberikan tes kepada siswa  setelah proses pembelajaran dengan model pembelajaran GI dilaksanakan.
b.      Data tentang aktifitas belajar siswa dan aktifitas mengajar guru pada saat dilaksanakannya tindakan diambil dengan menggunakan lembaran observasi.
c.       Data tentang refleksi diambil dari perubahan yang terjadi di kelas oleh siswa dan guru yang dibuat oleh pengamat dan guru.
d.      Data tentang keterkaitan perencanaan dan pelaksanaan pembelajaran kooperatif tipe GI diperoleh dari RPP dan lembaran observasi.
F.      Teknik Analisis Data
Data tentang aktifitas setiap aktifitas belajar siswa dilihat dengan menggunakan format observasi aktifitas siswa, kemudian ditabulasikan, apakah aktifitasnya meningkat atau tidak. Hasil data ini dapat dinyatakan dengan baik atau kurang baik.
Kriteria klasifikasi persentase aktifitas siswa selama pembelajaran kooperatif tipe Jigsaw menurut Suharsimi Arikunto (1989: 214) adalah:
1.      81-100 % baik sekali
2.      61-80 %   baik
3.      41-60 %   cukup
4.      21-40 %   kurang
5.      0-20 %     kurang sekali

        P  =  F  X  100 %
                N
 
Untuk memperoleh persentase aktifitas dan hasil belajar siswa, teknik analisis data yang yang digunakan adalah sesuai dengan urutan di atas diolah dengan rumus :

        
Keterangan :
P = Angka persentase siswa.
F = Frekwensi aktifitas siswa.
N = Jumlah siswa.

G.    Indikator Kinerja
Indikator keberhasilan penelitian tindakan ini adalah bila terjadi peningkatan aktifitas belajar dan hasil belajar siswa yang di hitung berdasarkan persentase pada setiap siklusnya.
Kriteria hasil belajar siswa  menggunakan rata-rata tes ulangan harian. Sekurang-kurangnya siswa lulus secara klasikal sebanyak 75% . Siswa lulus secara individual jika nilai yang diperoleh minimal 70 (sesuai kriteria ketuntasan minimal matapelajaran IPA di SMPN 6 Banda Aceh kelas VIII).
Untuk keaktifan siswa dikatakan berhasil bila mencapai persentase baik yaitu antara 61 - 80 % dan sangat baik jika melebihi 80% siswa yang aktif. Dengan arti kata penelitian akan berhasil dan sangat baik jika ada peningkatan aktivitas belajar siswa mencapai > 80 % setelah proses pembelajaran menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe Group Investigation.
BAB IV
HASIL DAN PEMBAHASAN

A.                Hasil Penelitian
1.      Aktivitas Siswa
Kegiatan pembelajaran dilakukan tiga siklus. Siklus pertama dilakukan selama dua  kali pertemuan (enam jam pelajaran), pertemuan pertama dilakukan kegiatan pembelajaran dengan mengamati aktivitas siswa dan guru dalam pembelajaran menggunakan model pembelajaran Group Investigation, sedangkan kegiatan tes hasil belajar dilakukan pada pertemuan kedua sekaligus melaksanakan pembahasan serta perencanaan kegiatan pada siklus kedua. Demikian juga pada siklus II, dan III.  Hasil tindakan pada tiap siklus ditampilkan pada tabel sebagai berikut.

TABEL 2. REKAPITASI AKTIVITAS SISWA DALAM PEMBELAJARAN
                 MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN GROUP INVESTIGATION
                 PADA SIKLUS I, SIKLUS II, DAN SIKLUS III
AKTIVITAS
JUMLAH SISWA
SKLUS I
SKLUS II
SIKLUS III
Jml
%
Jml
%
Jml
%
1
Bekerja berdasarkan petunjuk  LKS dalam kelompok
12
57.14%
16
76.19%
21
100.00%
2
Mengajukan pertanyaan
5
23.81%
12
57.14%
17
80.95%
3
Menjawab pertanyaan
7
33.33%
16
76.19%
19
90.48%
4
Mengemukakan pendapat
6
28.57%
11
52.38%
17
80.95%
5
Membuat kesimpulan
13
61.90%
17
80.95%
21
100.00%
6
Membuat laporan
15
71.43%
21
100.00%
21
100.00%
RATA – RATA
9.7
46.03%
16
73.81%
19
92.06%


21
 
Dari data pada tabel 2 yang diperoleh dari pelaksanaan observasi oleh pengamat terhadap aktivitas belajar siswa dengan mempergunakan model pembelajaran kooperatif tipe Group Investigation dapat diketahui apakah aktivitas siswa rendah, cukup, tinggi atau tinggi sehingga dapat diketahui peningkatan aktivitas yang diharapkan. Aktivitas siswa pada tabel dapat diketahui peningkatan aktivitas yang diharapkan. Aktivitas siswa pada tabel dapat diukur secara kualitatif dan kuantitatif. Untuk menentukan kriteria tersebut dipakai kriteria yang dikemukakan oleh Suharsimi Arikunto dalam Teknik Evaluasi (1972, hal. 71), yaitu:
a.       80 – 100    : Aktivitas siswa sangat tinggi
b.      60 - 80       : Aktivitas siswa tinggi
c.       40 - 60       : Aktivitas siswa cukup
d.      20 - 4 0      : Aktivitas siswa rendah
e.       0   - 20       : Aktifitas siswa sangat rendah

               Berdasarkan data pada tabel dapat ditarik suatu kesimpulan bahwa siswa telah menampakkan peningkatan aktivitas baik dari siklus I ke siklus II maupun siklus II ke siklus III. Hal ini dapat terlihat dari persentase rata-rata siswa yang aktif dalam belajar meningkat.
Selain aktivitas secara Individu. Dlam pelaksanaaan pembelajaran juga diamati aktivitas siswa secara kelompok, Adapun hasil pengamatan aktivitas siswaa secara kelompok digambarkan seperti tabel berikut ini :


TABEL 3 . DAFTAR PROSENTASE KENAIKAN KINERJA KELOMPOK
                  DALAM PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN
               GROUP INVESTIGATION







NO
NAMA KELOMPOK
SIKLUS 1
SIKLUS 2
SIKLUS 3
% Skls 1 ke 2
% Sikls 2 ke 3
1
CERMIN (A)
68.00
76.00
88.00
11.76%
15.79%
2
LENSA (B)
66.00
74.00
84.00
12.12%
13.51%
3
REFLEKSI (C)
72.00
76.00
90.00
5.56%
18.42%
4
REFRAKSI (D)
64.00
68.00
84.00
6.25%
23.53%
RATA – RATA
67.50
73.50
86.50
8.92%
17.81%


Kriteria Penskoran


Skore
Kriteria
Nilai

5
Sangat Baik
> 91

4
Baik
71 – 90

3
Cukup baik
51 – 70

2
Kurang Baik
31 – 50

1
Tidak baik
< 30












            Dari tabel 3  diatas diperoleh bahwa terdapat kenaikan aktivitas kinerja kelompok dalam hal menyiapkan percobaan, melaksanakan percobaan, kerjasama, mengakhiri percobaan dan menyusun laporan sementara.

2.      Aktivitas Guru
Selain aktivitas siswa, aktivitas guru dalam merencanakan dan melaksanakan pembelajaran menggunakan model pembelajaran Group Investigationa juga diamati oleh obsever.  Demikian juga pada siklus II, dan III.  Hasil obeservasi kegiatan guru  pada tiap siklus ditampilkan pada tabel sebagai berikut :
TABE



L 
TABEL 4. REKAPITASI KEGIATAN GURU DALAM PEMBELAJARAN
                 MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN G I
                 PADA SIKLUS I, SIKLUS II, DAN SIKLUS III



NO
SIKLUS
PERENCANAAN
PELAKSANAAN
1
KE 1
5.00
3.86
2
KE 2
5.00
4.57
3
KE 3
5.00
4.71






KETARANGAN



4,50 - 5,00
SANGAT BAIK


3,50 - 4,40
BAIK


2,50 - 3,40
CUKUP BAIK


1,50 - 2,40
KURANG BAIK


0,00 - 1,40
TIDAK MELAKUKAN

            Dari tabel 4 di atas dapat disimpulkan bahwa aktivitas guru dalam merencanakan pembelajaran sangat baik. Namun dalam melaksanakan pembelajaran pada siklus I perlu perbaikan, dan ternyata pada siklus II dan III guru  dalam melaksanakan pembelajaran sudah baik.

3.      Hasil Belajar Siswa
Kegiatan untuk memperoleh data tentang hasil belajar siswa dilakukan tes .Tes hasil belajar dilakukan pada pertemuan kedua sekaligus melaksanakan pembahasan serta perencanaan kegiatan pada siklus kedua. Demikian juga pada siklus II, dan III.  Hasil belajar dari tindakan pada tiap siklus ditampilkan pada tabel sebagai berikut :





TABEL  5. REKAPITASI KETUNTASAN HASIL BELAJAR SISWA DALAM
                  PEMBELAJARAN MENGGUNAKAN MODEL PEMBELAJARAN GROUP         
                  INVESTIGATION PADA SIKLUS I, SIKLUS II, DAN SIKLUS III






NO
ULANGAN/SIKLUS
TUNTAS
TIDAK TUNTAS
JML
%
JML
%
1
ULANGAN HARIAN SIKLUS 1
11
52.38%
10
47.62%
2
ULANGAN HARIAN SIKLUS 2
15
71.43%
6
28.57%
3
ULANGAN HARIAN SIKLUS 3
19
90.48%
2
9.52%

            Dari tabel 5 di atas terlihat adanya peningkatan hasil belajar fisika siswa. Pada siklus I jumlah siswa yang tuntas adalah 11 orang, dan 10 orang lainnya dinyatakan belum tuntas karena belum mencapai nilai 70 (sesuai dengan KKM). Sedangkan pada siklus II terdapat 15 siswa ynag tuntas belajar dan 6 siswa yang belum tuntas. Pada siklus III jumlah siswa yang tuntas naik mencapai 19 orang dan 2 lainnya belum tuntas.

B.                 PEMBAHASAN
1. Aktivitas Siswa
            Dari table 1 diatas terlihat kenaikan aktivitas belajar siswa secara individu pada tiap aktivitas yang diamati. Aktifitas 1 yaitu jumlah siswa bekerja berdasarkan LKS dalam kelompok pada siklus I ada 12 orang (57,14%), pada siklus II naik menjadi 16 orang (76,19%), sedangkan pada siklus III naik lagi menjadi 21 orang (100%). Artinya pada siklus III seluruh siswa aaktif bekerja dalam kelompoknya. Adapun grafik aktifitas  1 siswa adalah sebagai berikut :

Aktifitas 2 yaitu jumlah siswa mengajukan pertanyaan pada siklus I ada 5 orang (23,81%), pada siklus II naik menjadi 12 orang (57,14%), sedangkan pada siklus III naik lagi menjadi 17 orang (80,95%). Artinya pada siklus III seluruh siswa sangat aktif mengajukan pertanyaan Adapun grafik aktifitas  2 siswa adalah sebagai berikut :

Aktifitas 3 yaitu jumlah siswa menjawab/menanggapi pertanyaan pada siklus I ada 7 orang (33,33%), pada siklus II naik menjadi 16 orang (76,19%), sedangkan pada siklus III naik lagi menjadi 19 orang (90,48 %). Artinya pada siklus III siswa sangat aktif menjawab/menanggapi pertanyyan temannya. Adapun grafik aktifitas  3 siswa adalah sebagai berikut :


Aktifitas 4 yaitu jumlah siswa mengemukakan pendapat pada siklus I ada 6 orang (28,57%), pada siklus II naik menjadi 11 orang (52,38%), sedangkan pada siklus III naik lagi menjadi 17 orang (80,95%). Artinya pada siklus III siswa sangat aktif mengemukakan pendapatnya kepada  temannya. Adapun grafik aktifitas  4 siswa adalah sebagai berikut :


Aktifitas 5 yaitu jumlah siswa membuat kesimpulan pada siklus I ada 13 orang (61,90%), pada siklus II naik menjadi 17 orang (80,95%), sedangkan pada siklus III naik lagi menjadi 21 orang (100 %). Artinya pada siklus III siswa sangat aktif menjawab/menanggapi pertanyyan temannya. Adapun grafik aktifitas  5 siswa adalah sebagai berikut :
Gambar 5. Grafik Siswa yang membuat kesimpulan
 Aktifitas 6 yaitu jumlah siswa membuat laporan pada siklus I ada 15 orang (71,43%), pada siklus II naik menjadi 21 orang (100%), sedangkan pada siklus III juga 21 orang (100 %). Artinya pada siklus II dan III semjua siswa membuat laporan praktikum. Adapun grafik aktifitas  6 siswa adalah sebagai berikut :


Pada Kinerja kelompok, setelah dilakukan pengamatan oleh observer juga terdapat peningkatan. Kelompok Cermin (A) terdpat peningkatan 11,76% dari siklus I ke siklus II dan 15,79 % dari siklus II ke siklus III. Kelompok Lensa (B) terdpat peningkatan 12,12% dari siklus I ke siklus II dan 13,51 % dari siklus II ke siklus III. Kelompok refleksi (C) terdpat peningkatan 5,56% dari siklus I ke siklus II dan 18,42 % dari siklus II ke siklus III. Sedangkan Kelompok Refraksi (D) terdpat peningkatan 6,25% dari siklus I ke siklus II dan 23,53 % dari siklus II ke siklus III. Secara umum, rata-rata kenaikan aktivitas siswa dalam kelompok untuk siklus I ke Siklus II adalah 8,92% dan 17,81 % untuk siklus II ke siklus III. Peningkatan aktivitas kinerja tiap kelompok dapat dilihat pada grafik berikut :
Gambar 7. Grafik Aktivitas Kinerja Kelompok pada Tiap-Tiap Siklus
Dari Grafik di atas terlihat aktivitas kelompok pada siklus III dikatakan sudah baik yakni rata-rata nilai aktivitas kinerja kelompok adalah 86,50. Artinya terdapat penimngkatan pada siklus I rata –rata : 67,50 dan siklus II rata-rata : 73,50.

2 . Aktivitas Guru
Dari table 4 dapat disimpulkan bahwa aktivitas guru dalam merencanakan pembelajaran sangat baik. Namun dalam melaksanakan pembelajaran perlu perbaikan. Refleksi dari lembar observasi yang diisi oleh pengamat bahwa pada siklus 1 guru kurang memotivasi siswa dan kurang memberikan bantuan kepada kelompok yang kesulitan dalam melaksanakan kegiatannya. Sehingga ada kelompok yang kurang sempurna (tuntas) dalam melakukan penyelidikan. Pada siklus ke II guru sudah mulai meningkatkan aktivitas dalam melaksanakan pembeajarn yaitu guru sudah membimbing siswa dalam kelompok untuk melakukan penyelidikan namun maasih terdapat kekurangan yakni dalam hal memvberi penguatan/penjelasan materi sehingga siswa mampu menelaah materi-materi terpenting dalam kegiatan pembelajaran. Sehingga pada siklus ke III guru juga memperbnaiki kembali kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan yakni dengan member penguatan materi dengan menggunakan bantuan power point dan macromedia flash dlam pembelajaran. Sehingga secara umum kegiatan pembelajaran yang dilaksanakan guru pada siklus III adalah baik. Peningkatan aktivitas guru dalam melaksnakan pembelajaran dapat dilihat sebagaimana grafik berikut ini :

Dari grafik diatas bahwa pada siklus I aktivitas guru dalam melaksanakan pembalajaran sudah baik, namun perlu ditingkatkan. Dari refleksi yang telah dilakukan pada siklus II dan  III aktivitas guru dalam melaksanakan pembelajaran sudah sangat baik yakni sudah diatas 4,5.
3 . Hasil Belajar Siswa
Dari table  diatas terlihat adanya peningkatan hasil belajar fisika siswa. Pada siklus I jumlah siswa yang tuntas adalah 11 orang, dan 9 orang lainnya dinyatakan belum tuntas karena belum mencapai nilai 70 (sesuai dengan KKM). Sedangkan pada siklus II terdapat 15 siswa ynag tuntas belajar dan 6 siswa yang belum tuntas. Pada siklus III jumlah siswa yang tuntas naik mencapai 19 orang dan 2 lainnya belum tuntas. Karenma jumlah siswa yang tuntas melebihi 75 %, maka penelitian tindkaan kelas yang dilakukan guru sudah berhasil. Artinya penggunaan Group Investigation dalam melaksnakan pembelajarn pokok bahaasn Cahaya di SMP Negeri Banda Aceh pada kelas VIII terbukti dapat meningkatkan  hasil belajar siswa. Labih jelas Kenaikan junlah siswa yang tuntas belajar digambarkan grfaik sebagai berikut :

Dari grafik diatas terlihat adanya peningkatan prosentase siswa yang tuntas belajar sehingga penelitian dikatakan telah berhasil.


  

 
BAB V
SIMPULAN DAN SARAN

A.                Simpulan
Berdasarkan hasil penelitian dan obesrvasi, serta analisis data yang telah diuraikan pada bab IV dapat disimpulkan bahwa :
1.      Melalui penerapan model pembelajaran group Investigation untuk  pokok pembahasancahaya siswa kelas VIII 7 SMP Negeri 6 banda Aceh  dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar sains-fisika.
2.      Analisis peningkatan aktivitas siswa diperoleh jumlah siswa yang bekerja dalam kelompok berdasarkan petunjuk LKS, mengajukan pertanyaan, menjawab pertanyaan, mengemukakan pendapat, membuat kesimpulan, dan membuat laporan. Peningkatan aktivitas dapat terlihat dari nilai rata-rata  siklus I sebesar 46,03 % , di siklus II 73,81 % dan siklus III 92,06 %. Dan peningkatan aktivitas kinerja kelompok  diperoleh dari menyiapkan, melaksanakan, kerjasama, mengakhiri percobaan serta menyusun laporan sementara kelompok. Peningakatan aktivitas kinerja kelompok  siklus I ke siklus II meningkat rata-rata 8,9 % dan siklus II ke siklus III meningkat 17,81 % dengan rata-rata pada siklu III kinerja kelompok sudah dikatakan baik karena mencapai rata-rata 86,50.
3.     
34
 
Analisis hasil belajar siswa diperoleh melalui hasil evaluasi setelah dilaksankan tindakan yang dilakukan setiap siklus. Peningkatan hasil belajar siswa  terlihat dari jumlah siswa yang tuntas belahar pada siklus I 52,38 %, siklus II 71, 43 %, dan siklus III siswa yang tuntas mencapai 90,48 %.

B.                 Saran
Berdasarkan penelitian yang telah dilakukan, maka saran yang dapat diberikan adalah sebagai berikut :
1.      Pembelajaran kooperatif tipe Group Investigation dapat melatih siswa untuk bekerjasama dalam kelompok untuk menyelidiki sesuatu kemudian mengemukakan pendapatnya melalui presentasi kelompok. Selain itu pembelajaran kooperatif tipe Group Investiagation juga dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar siswa. Untuk itu diharapkan pembelajaran kooperatif tipe Group Investigation dapat digunakan dalam proses pembelajaran IPA  Fisika.
2.      Karena ada beberapa kelemahan dari pembelajaran tipe Group Investigation yaitu guru harus memperhatikan pengaturan waktu dan pengontrolan siswa serta memberi penguatan dengan menjelaskan materi. Diharapkan guru dalam menerapkan pembelajaran kooperatif tipe Group Investigation dapat mengatur waktu seefisien mungkin dan menyiapkan bahan ajar serta meningkatkan cara penyajian mislnya dengan bantuan komputer atau media lainnya.







DAFTAR  PUSTAKA

Arikunto, Suharsimi (1989), Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Bina
            Angkasa

Arsyad, Azhar. 2000. Media Pengajaran. Jakarta: Raja Grafindo Persada.
DePotar, Bobbi, Dkk (2000). Quantum Teaching, Bandung : Mizan Media Utama
Djaali  (2008), Psikologi Pendidikan, Jakarta : Bumi Aksara.

Gulo. 2004. Strategi Belajar Mengajar. Jakarta : PT. Grasindo.
Hamalik, Oemar (2004), Proses Belajar Mengajar, Jakarta : Bumi Aksara
Hamalik Oemar (2002), Perencanaan Pengajaran, Jakarta : Bumi Aksara
Lee, Anita (2004), Cooperative Learning, Jakarta : Gramedia
Lufri, dkk (2006), Strategi Pembelajaran Biologi, Padang. FMIPA UNP Padang.
Nur, Muhammad (2005), Pembelajaran Kooperatif, Surabaya, Pusat Sains Dan Matematika  UNESA.

Nur, Muhammad (2003), Pemotivasian Siswa Untuk Belajar, Universitas Negeri Surabaya.

Rohani, Ahmad (1995), Pengelolaan Pengajaran, Jakarta : Rineka Cipta.

Slameto (1991), Belajar dan Factor-Factor Yang Mendorongnya, Jakarta : Bumi
                Aksara.
Suhardjono (2009), Penelitian Tindakan Kelas dan Penelitian Tindakan Sekolah, malang : Lembaga Cakrawala Indonesia.

Suyanto. 1997. Pedoman Pelaksanaan Tindakan Kelas. Jakarta: Depdikbud.
Winkel, W.S  (1999), Psikologi Pengajaran, Jakarta : Rasindo.

Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "CONTOH PTK IPA FISIKA SMP UPAYA MENINGKATKAN AKTIVITAS DAN HASIL BELAJAR IPA FISIKA PADA POKOK BAHASAN CAHAYA MELALUI PENERAPAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TYPE GROUP INVESTIGATION (GI) PADA SISWA KELAS VIII SMP "

PageRank

PageRank for wirajunior.blogspot.com
 
Template By Kunci Dunia
Back To Top