SILABUS DAN RPP BLOG

RPP lengkap Kurikulum 2013 dan KTSP

DOWNLOAD KONSEP DASAR ADMINISTRASI PENDIDIKAN



A.    Pendahuluan
Sebagai calon guru yang professional, disamping memiliki wawasan bimbingan dan konseling, juga perlu memiliki wawasan adminisrasi pendidikan. Untuk dapat dengan mudah memahami berbagai bidang garapan administrasi pendidikan, perlu terlebih dahulu mengetahui konsep dasar administrasi, yang mencakup latar belakang perlunya mempelajari administrasi, pengertian, fungsi, tujuan dan bidang garapan administrasi pendidikan secara umum.

B.     Uraian Materi
  1. Pengertian administrai pendidikan
Secara  etimologi, kata administrasi berasal dari bahasa latin  ad dan administrare yang menurut Gei (1992) artinya melayani , membantu, menunjang, pencapaian tujuan sehingga benar-benar tercapai. Selanjutnya  Siagian (1986) mendefinisikan administrasi sebagai keseluruhan proses kerjasama antara dua orang atau lebih yang didasarkan atas rasional tertuntu untu mencapai tujuan yang telah didtetapkan sebelumnya. Nurhadi (1983) mengartikan administrasi sebagai suatu kegiatan atau rangkaian kegiatan yang berupa proses pengelolaan usaha kerjasama sekelompok manusia yang tergabing dalam suatu organisasi untuk mencapai tujuan bersama yangtelah ditetapkan sebelumnya agar efektif dan efesien.
Dari definisi diatas maka administrasi dapat diuraikan menjadi 5 pengertian pokok yaitu:
a.       administrasi merupakan kegiatan atau rangkaian kegiatan manusia
b.      rangkaian kegiatan itu merupakan suatu proses dan bersifat dinamis
c.       prose situ dillakukan bersama oleh sekelompok manusia yang tergabung dalam suatu organisasi.
d.      Proses itu dilakukan dalam rangka mencapai suatu tujuan yang telah ditetapkan sebelumnya
e.       Proses pengelolan itu dilakukan agar tujuan dicapai secara efektif dan efisien.
Disamping adanya pengertian pokok administrasi juga ada unsur pokok administrasi. Menurut  Siagian(1986) unsur pokok administrasi adalah :
a.       adanya sekelompok manusia ( sedikitnya 2 orang).
b.      Adanya tujuan yang akan dicapai bersama
c.       Adanya tugas/ fungsi yang harus dilaksanakan
d.      Adanya peralatan dan perlengkapan yang diperlukan
Semua unsur pokok diatas perlu dikelola sedemikian rupa sehingga tujuan dapat tercapai secara efektif dan efisien. Ada bermacam-macam perumusan administrasi pendidikan dikemukakan oleh orang sesuai dengan titik pandangnya masing-masing. Menurut Sutjipto dan Raflis (1994) administrasi pendidikan dapat dilihat dari berbagai aspek:
1.      dilihat dari segi aspek kerjasama
2.      Proses pencapaian tujuan pedidikan yang dimulai dari proses perencanaan, pengorganisasian, pengarahan, pemantauan dan evaluasi dalam pencapaian tujuan pendidikan
3.      dilihat dari segi kerangka berpikir system.
4.      Dilihat dari segi manajement
5.      Dilihat dari segi kepemimpinan
6.      Dilihat dari segi pengambilan keputusan
7.      Dilihat dari segi komunikasi
8.      Kegiatan catat mencatat mendokumentasikan kegiatan, mengelola surat menyurat dengan segala aspeknya, serta mempersiapkan laporan( administrasi dalam arti yang sempit).
  1. Perlunya administrsi pendidikan
Adminisrasi pendidikan merupakan subsistem dari system pendidikan disekolah yang bertujuan menunjang pencapaian tujuan pendidikan secara efektif dan efisien. Komponen utama dalam system pendidikan yang memegang peranan penting dalam pencapaian tujuan pendidikan adalah guru. Oleh karena itu guru mempunyai peranan penting dalam administrasi pendidikan terutama dalam melaksanakan fungsi pokok administrasi.
Dalam PP 38 Tahun 1992 Pasal 20 dikatakan bahwa tenaga pendidik yang ditugas kan untuk menjadi pengelola satuan pendidikan dan pengawasan pada jenjang pendidikan dasar adalah dari kalangan guru. Oleh karena itu pengembangan karir guru berkaitan dengan bidang administrasi pendidikan. Berdasarkan hal-hal tersebut calon-calon guru yang akan bertugas sebagai pengajar, harus memperoleh latar belakang pengetehuan dan keterampilan dalam administrasi pendidikan.

  1. Fungsi Administrasi Pendidikan
a.      Perencanaan
Perencanaan merupakan kegiatan awal yang harus dilakukan dalam kegiatan administrasi dan sekaligus sebagai persiapan sebelu sesuatu usaha dilakukan. Rencana merupakan prasyarat dalam melakukan usaha apapun. Menurut Siagian(1980) Perencanaan adalah keseluruhan Proses pemikiran dan penentuan secara matang dari hal-hal yang akan dikerjakan dimasa yang akandatang dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditentukan.
b.      Pengorganisasian
Pengorganisasian menurut Siagaian(1986) adalah keseluruah proses pengelompokan orang-orang, alat, tugas-tugas, tanggung jawab dan wewenang sedemikian rupa sehingga tercipta suatu organisasi yan dapat digerakkan sebagai suatu kesatun dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditentukan. Pengorganisasian disekolah dapat didefinisikan sebagai keseluruhan proses pengaturan kekuasaan, wewenang pekerjaan , tanggung jawab dari personil sekolah yang mempunyai tata hubungan satu sama lain, sehingga setiap guru atau personil sekolah mengetahui kedudukannya , tanggung jawabnya , tugas, wewenang , dan cara hubungan satu sama lain/ mekanisme kerja sehingga dapat menjamin tercapainya tujuan sekolah.
c.       Pengarahan
Pengarahan menurut Nurhadi (1983) adalah usaha memberikan bimbingan dan pengarahan yang diberikan sebelum suatu kegiatan pelaksanaan dilakukan untuk memilihara, menjaga dan memajukan organisasi melalui orang-orang yang terlibat baik structural maupun fungsional, agar setiap kegiatan yang dilakukan nantinya tidak terlepas dari usah pencapaian tujuan pendidikan . Bimbingan dan pengarahan dapat dilakukan dengan berbagaai cara:
1.      Memberikan orientasi tentang pekerjaan yang dilakukan.
2.      Memberikan dan menjelaskan perintah
3.      Memberikan petunjuk pelaksanaan
4.      Memberikan kesempatan pengetahuan agar dapat efektif dalam melakukan kegiatan.
d.      Pengkoordinasian
Koordinasi merupakan kegiatan mengatur dan mengintegrasikan kegiatan para bawahan, metode, bantuan, ide, saran-saran dalam suatu kegiatan yang lebih besar seccara harmonis, saling menunjang sehingga kegiatan berlangsung lebih efektif dan terarah pada pencapaian tujuan.
e.       Pengawasan( Controlling)
Pengawasan menurut Siagian(1986) adalah proses pengamatan dari pada pelaksanaan seluruh kegiatan organisasi untuk menjamin agar semua pekerjaan yang sedang dilakukan  berjalan sesuai rencana yang telah ditentukan sebelumnya. Menurut Nurhadi pengawasan adalah Kegiatan mengukur tingkat efektifitas kegiatan kerja yang sudah dilaksanakan dan tingkat efisien penggunaan komponen pendidikan yang lain dalam usaha mencapai tujuan pendidikan.

  1. Tujuan Administrasi Pendidikan
Tujuan Administrasi PEndidikan adalah meningkatkan efesiensi dan efektivitas penyelengaraan operasional pendidikan dalam mencapai tujuan pendidikan. Tujuan Administrasi pendidikan disekolah dapat dibedakan atas tujuan jangka pendek, jangka menegah, dan jangka panjang.

  1. Bidang Garapan Administrasi Pendidikan
Bidang garapan administrasi pendidikan dapat dikelompokkan atas:
a.       bidang kurikulum
b.      Bidang kesiswaan
c.       Bidang saran dan prasarana
d.      Bidang personalia pendidikan
e.       Bidang keuangan pendidikan
f.       Bidang ketatausahaan
g.      Bidang hubungan sekolah dengan masyarakat
h.      Bidang layanan khusus.
Bidang garapan tersebut bila dikaitkan dengan dimensi pengajaran dan pengelolaan akan tampak bahwa ada bidang kegiatan yang berhubungan langsung dengan pengajaran dan pengelolaan dan adapula yang berhubungan secara tidak langsung dengan pengajaran tetapi berhubungan langsung dengan pengelolaan.
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "DOWNLOAD KONSEP DASAR ADMINISTRASI PENDIDIKAN "

PageRank

PageRank for wirajunior.blogspot.com
 
Template By Kunci Dunia
Back To Top