SILABUS DAN RPP BLOG

RPP lengkap Kurikulum 2013 dan KTSP

DOWNLOAD MAKALAH PENDIDIKAN KARAKTER LAGU LAMA YANG DIPUTAR KEMBALI. PERLUKAH ?


  1. Latar Belakang :
Perkembangan 30 tahun terakhir kehidupan berbangsa dan bernegara Indonesia ditandai oleh banyak peristiwa yang berdampak besar dalam kehidupan dan sekaligus mencerminkan derajad karakter masyarakat Indonesia. Bagaimana ketika tahun 1992, saat Orde baru, semua atau setidaknya sebagian besar anggota DPR/MPR secara aklamasi menyetujui pengangkatan H.M Soeharto sebagai Presiden RI untuk ke 4 kalinya. Saat itu sesungguhnya masyarakat telah merasakan ketidaknyaman dalam kehidupan social politik, social budaya  dan dan social ekonomi. Semua system kehidupan diarahkan sesuai kehendak penyelenggara kekuasaan, termasuk system dan kebijakan pendidikan. Penataran P4 dengan berbagai polanya dipakai sebagai kebijakan yang diharapkan dapat memperkuat karakter bangsa. Melalui penataran P4 diharapkan terbentuk manusia Indonesia yang cinta tanah air, memiliki pemahaman politik yang sama, dan sifat-sifat kemuliaan, kesantunan dan kepedulian social yang tinggi. Tetapi apa yang terjadi ? Pertentangan antar kelompok masyarakat makin meningkat, korupsi merajalela, pengakuan superioritas sekolompok masyarakat tertentu  terhadap kelompok masyarakat lain, kebencian yang makin kuat terhadap etnik tertentu, kebencian yang makin kuat terhadap system dan pelaksanaan program pemerintah  yang dinilai sangat sentralistik dan otoriter, dan masih banyak hal lain yang kontradiksi dengan hasil yang diharapkan dari Penataran P4. Di kalangan umat Islam yang merupakan mayoritas bangsa ini, banyak kebijakan yang justru melemahkan dan menyudutkan mereka (baca http://islamic.xgem.com : bencana umat islam 1980-2000) . Pelemahan aspirasi politik dan partai politik juga sangat menguat sehingga banyak kejadian tentang pembreidelan hak pers dan hak politik rakyat yang mengkorbankan banyak institusi pers dan  perkembangan demokrasi Indonesia. Namun setelah terbukanya era reformasi persoalan-persoalan yang muncul juga masih menunjukkan kelemahan karena tidak kuatnya karakter yang dimiliki oleh penyelenggara Negara dan masyarakat Indonesia.
Persoalan karakter masyarakat (bangsa) ini bukan hanya persoalan Indonesia. Negara maju seperti Amerika, Jepang, dan Eropa juga mengalami persoalan ini.
Dalam kaitan dengan pemahaman watak masyarakat Indonesia yang perkembangan terakhirnya kini dinilai menyimpang dari nilai-nilai watak yang diharapkan, maka peran pendidikan baik formal maupun nonformal menjadi sangat penting. Pendidikan sebagai proses humanisasi menekankan pembentukan makhluk sosial yang mempunyai otonomi moral dan  sensitivitas /kedaulatan  budaya, yaitu manusia yang bisa mengelola konflik, menghargai kemajemukan, dan permasalahan silang budaya. Toleransi budaya di lembaga pendidikan dapat diupayakan lewat pergaulan di sekolah dan muatan bidang studi,  transformasi budaya harus dipandu secara pelan-pelan, bukan merupakan revolusi yang dipaksakan (www.ialf.edu/kipbipa/papers/EndangPoerwanti.doc.)
    

B.   Permasalahan Pendidikan Karakter Indonesia :
Definisi Karakter : Banyak definisi yang diberikan untuk istilah ini antara lain 1. Character, individuality, personality refer to the sum of the characteristics possessed by a person. Character refers esp. to moral qualities, ethical standards, principles, and the like: a man ofsterling character. Individuality refers to the distinctive qualities that make one recognizable as a person differentiated from others: a woman of strong individuality. Personality refers particularly to the combination of outer and inner characteristics that determine the impression that a person makes upon others: a child of vivid or pleasing personality (Dictionary.com Unabridged. Based on the Random House Dictionary, © Random House, Inc. 2009.), 2. Etymology: Middle English caracter, from Latin character mark, distinctive quality, from Greek charaktēr, from charassein to scratch, engrave; perhaps akin to Lithuanian žerti to scratch. (From : http://www.merriam-webster.com/dictionary/character), 3. a : one of the attributes or features that make up and distinguish an individual b (1) : a feature used to separate distinguishable things into categories; also : a group or kind so separated <advertising of a very primitive character> (2) : the detectable expression of the action of a gene or group of genes (3) : the aggregate of distinctive qualities characteristic of a breed, strain, or type <a wine of great character> c : the complex of mental and ethical traits marking and often individualizing a person, group, or nation <the character of the American people> d : main or essential nature especially as strongly marked and serving to distinguish <excess sewage gradually changed the character of the lake>
Salah satu definisi yang disebutkan oleh Hill (2002) adalah :
“Character determines someone’s private thoughts and someone’s actions done. Good characteris the inward motivation to do what is right, according to the highest standard of behaviour, in every situation”.
Pendidikan karakter mengajarkan kebiasaan cara berpikir dan perilaku yang membantu individu untuk hidup dan bekerja bersama sebagai keluarga, masyarakat, dan bernegara dan membantu mereka untuk membuat keputusan yang dapat dipertanggungjawabkan.
Beberapa permasalahan pendidikan karakter di Indonesia dapat diuraikan sebagai berikut :
1.    Fungsi pendidikan yang diamanatkan UU 20 Th 2003 tentang Sisdiknas yaitu pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, tidak terimplementasikan dalam kurikulum secara integratif. Mata pelajaran dalam pelaksanaannya hanya bertanggungjawab terhadap inti mata pelajaran itu sendiri. Misal mata pelajaran fisika kompetensi kognitifnya lebih diutamakan sedangkan aspek lain jarang atau bahkan diabaikan. Pelajaran lain juga serupa, kecuali pelajaran Agama, dan pelajaran Moral Pancasila yang dianggap masih memiliki banyak muatan yang mengarah pada pembentukan karakter siswa. Begitu pula dengan tujuan pendidikan nasional yang bangunannya tersusun capaian tujuan institusional, kurikuler, dan atas kompetensi dasar dari berbagai mata pelajaran masih belum menunjukkan hasil yang diharapkan. Perilaku siswa di sekolah dan lulusan di masyarakat belum secara kuat menunjukkan hasil pendidikan yang bermutu. Pendidikan nasional bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab. 
2.    Masih belum mantapnya budaya nasional yang secara konseptual dapat diaplikasikan secara merata pada seluruh lapisan masyarakat menyebabkan manusia Indonesia kurang memiliki karakter yang kuat. Hal ini disebabkan Indonesia merupakan negara yang terbentuk dari multikultur, multi etnik, multi agama, multi bahasa, dan ragam kekhasan lokal lainnya. Endang Poerwanti (2004) menjelaskan bahwa Nilai budaya yang berkembang dalam suatu masyarakat, akan selalu berakar dari kearifan tradisional yang muncul dan berkembang sejalan dengan perkembangan masyarakat itu sendiri, kemajemukan masyarakat Indonesia dengan ciri keragaman budayanya tidak bisa secara otomatis terintegrasi menjadi kebudayaan Nasional, yang sama mantapnya dengan setiap sistem adat yang ada,  karena kebudayaan Nasional tersebut baru pada taraf pembentukan.  Dengan berpijak pada pemahaman  tersebut, nampak bahwa kebijakan pendidikan yang sentralistik menjadi tidak relevan. Strategi pendidikan yang berbasis budaya, dapat menjadi pilihan karena pendidikan berbasis adat  tidak akan melepaskan diri dari  prinsip bahwa manusia adalah faktor utama, sehingga manusia harus selalu merupakan sobyek sekaligus tujuan dalam setiap langkah dan upaya perubahan. Nilai-nilai budaya tradisional dapat terinternalisasi dalam proses pendidikan baik di lingkungan keluarga, pendidikan formal maupun non formal.  Khususnya pendidikan di sekolah diperlukan adanya paradigma baru yang dapat menyajikan model & strategi pembelajaran yang dapat menseimbangkan proses homonisasi dan humanisasi. Pelaksanaan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) dan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) tampaknya cukup mengakomodasi keinginan di atas. Namun dalam pelaksanaannya juga masih belum mencapai sasaran yang diharapkan.
3.    Program pendidikan, termasuk penataran P4 yang harapannya dapat memperkuat karakter manusia Indonesia tidak mencapai sasarannya. Bahkan ada yang mengatakan “makin tinggi pola penataran P4 yang diikuti seseorang makin lemah karakter nasionalismenya”. Termasuk pula pendidikan Pramuka yang pada awalnya lebih menunjukkan hasil pembentukan karakter yang kuat pada anggotanya, kini pendidikan Pramuka hanya sebagai kegiatan ekstrakurikuler yang bersifat pilihan. 
4.    Beberapa permasalahan terkait rendahnya karakter siswa (mahasiswa) dikemukan antara lain oleh Wanda Crisiana (2007) yang menemukan tiga dari enam karakter yang lemah pada mahasiswa Teknik Industri UK Petra Surabaya yaitu caring, respect, dan citizenship.
Enam jenis karakter berdasar The Six Pillars of Character yang dikeluarkan oleh Character Counts Coalition ( a project of The Joseph Institute of Ethics) adalah sebagai berikut:
a.    Trustworthiness, bentuk karakter yang membuat seseorang menjadi: berintegritas, jujur, dan loyal
b.    Fairness, bentuk karakter yang membuat seseorang memiliki pemikiran terbuka serta tidak suka memanfaatkan orang lain.
c.    Caring, bentuk karakter yang membuat seseorang memiliki sikap peduli dan perhatian terhadap orang lain maupun kondisi sosial lingkungan sekitar.
d.    Respect, bentuk karakter yang membuat seseorang selalu menghargai dan menghormati orang lain.
e.    Citizenship, bentuk karakter yang membuat seseorang sadar hukum dan peraturan serta peduli terhadap lingkungan alam.
f.     Responsibility, bentuk karakter yang membuat seseorang bertanggung jawab, disiplin, dan selalu melakukan sesuatu dengan sebaik mungkin.
Six pillars of characters ini dicetuskan oleh sekelompok guru, ahli etika, dan pelajar yang mengadakan pertemuan di Aspen. Gagasan six pillars ini diinspirasi dari buku  Thomas Lickona, Education for Character. 1991. Keenam karakter pokok ini dapat dipakai sebagai instrument pengukuran karakter siswa.

C.   Pendidikan Karakter melalui pembelajaran Sains
Bambang Nurokhim (2007) menegaskan membangun karakter dan watak bangsa melalui pendidikan mutlak diperlukan, bahkan tidak bisa ditunda, mulai dari lingkungan rumah tangga, sekolah dan masyarakat dengan meneladani para tokoh yang memang patut untuk dicontoh. Di lingkungan sekolah, guru, kepala sekolah dan tenaga pendukung kependidikan merupakan komunitas yang secara tidak langsung akan menjadi teladan bagi para siswa. Untuk itu karakter yang kuat harusnya lebih dahulu dimiliki oleh komunitas tersebut, terutama guru.
Pembelajaran sains dengan pendekatan ketrampilan proses, inquiri dan problem solving dalam beberapa hal dapat menanamkan sikap-sikap positip yang mengarah pada pembentukan karakter diri yang kuat. Pembelajaran sains yang dilaksanakan dengan sungguh-sungguh akan memberikan sumbangan berharga bagi siswa dalam mempersiapkan dirinya menghadapi kehidupan nyata di masyarakat. Unsur-unsur kedisiplinan, kecermatan, ketekunan, ketelitian, dan kejujuran misalnya dalam melakukan kegiatan observasi dan pengukuran secara bertahap akan membentuk karakter siswa.

Nilai-nilai yang dapat diperoleh dari hasil pembelajaran sains adalah :

1.    Obyektivitas (objectivity)
2.    Keakuratan (accuracy)
3.    Ketepatan (precision)
4.    Pencarian kebenaran (pursuit of truth)
5.    Pemecahan Masalah (problem solving)
6.    Penghargaan makna kemanusiaan (regard for human significance)
7.    Melindungi Kehdiupan manusia (protect human life: safety and risks)
8.    Kejujuran intelektual (intellectual honesty)

9.       Kejujuran akademik (academic honesty)
10.    Keteguhan hati (courage)
11.    Kerendahan hati (humility)
12.    Membuat keputusan (decision-making)
13.    Kesediaan menghargai pendapat (willingness to suspend judgment)
14.    Saintifik inquiri (scientific inquiry: being fair and just)
15.    Mempertanyakan semua hal (questioning of all things)
16.    Kebutuhan verifikasi (demand for verification)

17.  Menghormati logika (Respek respect for logic)
18.  Integritas (integrity)
19.  Rajin (diligence)
20.  Tekun (persistence)
21.  Rasa ingin tahu (curiosity)
22.  Terbuka (open-mindedness)
23.  Kritis (critical evaluation of alternatives)
24.  imagination



Penanaman nilai-nilai sains dapat dilaksanakan manakala guru dapat menyusun perencanaan pembelajaran dengan baik, yaitu dengan penetapan tujuan beranah kognitif, afektif dan psikomotor, melaksanakan dan mengevaluasi pembelajaran  secara utuh. Ini adalah hal paling sulit dilaksanakan karena berbagai alasan seperti terbatasnya waktu, beban tanggung jawab guru yang cukup banyak (beban mengajar 24 jam pelajaran per minggu), belum ada (mantapnya) team teaching yang dapat membagi tugas sehingga secara intens dapat mengikuti perkembangan siswa, belum pahamnya guru memnyusun kegiatan belajar yang bermuatan sikap-sikap ilmiah, belum pahamnya guru tentang pengukuran hasil belajar sains yang berbentuk sikap, dan sebagainya.
Pendidikan sains memiliki peran penting dalam menjaga dan meningkatkan kualitas hidup manusia.
Science is critical to sustaining, maintaining and improving the quality of life on earth for the future and for enhancing democratic societies and the global economy.

The goal of science education is not only to produce scientists, but also to prepare well rounded, clear thinking, scientifically literate citizens. Helping young people acquire the knowledge, skills and values they will need as productive adults in an increasingly technological society is the major purpose for science instruction.
Methods of teaching Character Education in Science:

  1. Menanamkan (Inculcate)
  2. Mengembangkan (Develop)
  3. Mengklarifikasi (Clarify )

Ketiga hal tersebut dapat terlaksana dalam pembelajaran sains melalui tiga tahapan. Pertama rancangan pembelajaran, yaitu pada bagian tujuan pembelajaran yang secara tegas harus menunjukkan jenis sikap apa yang akan dibelajarkan pada siswa, kemudian bagaimana kondisi dan langkah pembelajaran yang akan dilaksanakan untuk mencapai tujuan tersebut, dan teknik (jenis) penilaian apa yang sesuai untuk mengevaluasi tujuan tersebut. Kedua, dalam pelaksanaan pembelajaran secara intensif guru mengamati perilaku (sikap) siswa selama proses belajar, dan memberikan umpan balik bagaimana seharusnya siswa bersikap dalam menghadapi masalah yang disodorkan dalam pembelajaran. Ketiga, guru melakukan penilaian terhadap sikap-sikap yang ditunjukkan siswa atau dapat juga dari penilaian siswa sendiri dan teman. Hasil penilaian ini seyogyanya didiskusikan untuk umpan balik bagi siswa.
Metode pembelajaran yang sesuai untuk pembentukan sikap dalam pembelajaran sains, selain ketrampilan proses, inquiri, dan problem solving, secara konstruktivistik juga dapat dilaksanakan melalui metode lain misal roll playing.
D.   Penutup
Tidak dipungkiri bahwa pembentukan sikap (karakter) siswa dalam pembelajaran banyak sekali memerlukan peran guru sains. Ini masalah lama, yaitu guru sains hanya mengajarkan pengetahuan (transformasi pengetahuan) dan kurang memperkuat aspek-aspek sikap dan ketrampilan. Dengan menguatnya fenomena menurunnya sikap mental siswa dan lulusan yang ada dalam kehidupan nyata di masyarakat maka penegasan untuk memperkuat kembali pembelajaran yang bermuatan sikap menjadi hal yang penting dilakukan.


Daftar Pustaka

Bambang Nurokhim (2007). Membangun Karakter dan Watak Bangsa Melalui Pendidikan Mutlak Diperlukan. http://www.tnial.mil.id/Majalah/Cakrawala/ArtikelCakrawala/tabid/125/articleType/ArticleView/articleId/200/Default.aspx 
Endang Poerwanti . Pemahaman Psikologi Masyarakat Indonesia Sebagai Upaya  Menjembatani  Permasalahan   Silang Budaya). Lembaga Kebudayaan Universitas Muhamadiyah Malang. www.ialf.edu/kipbipa/papers/EndangPoerwanti.doc .
Hill, T.A., 2005. Character First! Kimray Inc., http://www.charactercities.org/downloads/publications/Whatischaracter.pdf. Li, L., 2005. Education for 1.3 Billion. Pearson Education
http://www.charactered.org/Main.htm
Undang Undang No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
Wanda Crisiana (2005). Upaya penerapan Pendidikan Karakter bagi mahasiswa (Studi Kasus di Jurusan Teknik Industri Uk Petra). Jurnal Teknik Industri Vol. 7 No. 1, Juni 2005, 83-90.
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "DOWNLOAD MAKALAH PENDIDIKAN KARAKTER LAGU LAMA YANG DIPUTAR KEMBALI. PERLUKAH ?"

PageRank

PageRank for wirajunior.blogspot.com
 
Template By Kunci Dunia
Back To Top