SILABUS DAN RPP BLOG

RPP lengkap Kurikulum 2013 dan KTSP

KELEBIHAN DAN KEKURANGAN KURIKULUM 2013 DENGAN KURIKULUM KTSP

Latar Belakang
Kurikulum di Indonesia sudah mengalami perkembangan sejak periode sebelum tahun 1945 hingga kurikulum tahun 2006 yang berlaku sampai akhir tahun 2012 lalu. Selama proses pergantian Kurikulum tidak ada tujuan lain selain untuk meningkatkan kualitas proses pembelajaran serta rancangan pembelajaran yang ada di sekolah. Menurut beberapa pakar, perubahan kurikulum dari masa ke masa, baik di Indonesia maupun di negara lain, disebabkan karena kebutuhan masyarakat yang setiap tahunnya selalu berkembang dan tuntutan zamanyang cenderung berubah. Perkembangan kurikulum dianggap sebagai penentu masa depan anak bangsa. Oleh karena itu, kurikulum yang baik akan sangat diharapkan dapat dilaksanakan di Indonesia sehingga akan menghasilkan masa depan anak bangsa yang cerah yang berimplikasi pada kemajuan bangsa dan negara.
Setiap kurikulum yang telah berlaku di Indonesia dari periode sebelum tahun 1945 hingga kurukulum tahun 2006, memiliki beberapa perbedaan sistem. Perbedaan sistem yang terjadi bisa merupakan kelebihan maupun kekurangan dari kurikulum itu sendiri. Kekurangan dan kelebihan tersebut dapat berasal dari landasan, komponen, evaluasi, prinsip, metode, maupun model pengembangan kurikulum. Untuk memperbaiki kekurangan yang ada, maka disusunlah kurikulum yang baru yang diharapkan akan sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan tuntutan zaman. Oleh karena itu, kurikulum di Indonesia akan senantiasa berkembang maupun berubah sesuai yang disebutkan sebelumnya.
Dalam analisis ini, penulis hanya akan menganalisis taksonomi bloom yang ada pada KTSP IPS SD dan kurikulum 2013 IPS SD. Selain itu, analisis ini pun bertujuan untuk mengetahui kelebihan dan kekurangan dari komponen KTSP IPS SD dan Kurikulum 2013 IPS SD.
1.2    Rumusan Masalah
1.    Analisis KTSP IPS SD dan KURIKULUM 2013 IPS SD
2.    Kelebihan dan Kelemahannya
1.3    Sistematika Penulisan
Dalam penelitian akan disajikan dalam bab-bab yang disusun berdasarkan sistematika sebagai berikut:
Bab I Pendahuluan. Pada bab ini akan membahas mengenai latar belakang masalah, rumusan masalah, sistematika penulisan dan manfaat penulisan.
Bab II Tinjauan Pustaka. Pada bab ini akan membahas mengenai pengertian kurikulum, fungsi kurikulum, dan taksonomi bloom..
Bab III Pembahasan. Pada bab ini berisi mengenai penjelasan pengertian kurikulum, fungsi kurikulum, analisis KTSP dan kurikulum2013, kelebihan dan kelemahannya, perbandingan KTSP dan kurikuum 2013
Bab V Kesimpulan dan Saran. Pada bab ini berisi hasil penelitian yang disimpulkan dan sekaligus diberikan saran-saran yang perlu diperhatikan.
1.4  Manfaat Penulisan
1.      Menambah wawasan kelompok kami.
2.      Menambah pengalaman kelompok kami sebelum membuat skripsi.
3.      Isyaallah bermanfaat bagi pembaca dan kita semua.
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1    Pengertian Kurikulum dan KTSP
Kurikulum adalah sejumlah pengalaman pendidikan kebudayaan, sosial, olahraga, dan kesenian yang disediakan oleh sekolah bagi murid-murid di dalam dan di luar sekolah dengan maksud menolongnya untuk berkembang menyeluruh dalam segala segi dan merubah tingkah laku mereka sesuai dengan tujuan-tujuan pendidikan (Dr. Addamardasyi dan Dr. Munir Kamil).
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah sebuah kurikulum operasional pendidikan yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan di Indonesia.
2.2    Fungsi Kurikulum
Fungsi kurikulum dalam proses pendidikan adalah sebagai alat untuk mencapai tujuan pendidikan. Dalam hal ini, berarti bahwa sebagai alat pendidikan kurikulum memiliki komponen-komponen penting dan sebagai penunjang yang dapat mendukung operasinya secara baik. Komponen-komponen pembentuk ini satu sama lainnya saling berkaitan. Adapun komponen-komponen pengembangan kurikulum, yaitu komponen tujuan, komponen isi, komponen metode, dan komponen evaluasi. Komponen satu sama lain ini saling berkaitan. Adapun uraian dari masing-masing komponen tersebut ialah sebagai berikut:
1)   Komponen Tujuan
Komponen tujuan merupakan komponen pembentuk kurikulum yang berkaitan dengan hal-hal yang ingin dicapai atau hasil yang diharapkan dari kurikulum yang akan dijalankan. Dengan membuat tujuan yang pasti, hal tersebut akan membantu dalam proses pembuatan kurikulum yang sesuai dan juga membantu dalam pelaksanaan kurikulumnya agar tujuan yang diharapkan dapat tercapai. Tujuan pendidikan diklasifikasikan menjadi empat, yaitu:
Dalam perspektif pendidikan nasional, tujuan pendidikan nasional dapat dilihat secara jelas dalam Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, bahwa “ Pendidikan nasional berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa, bertujuan untuk berkembangnya potensi peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab”.
b. Tujuan Institusional
Tujuan institusional adalah tujuan yang harus dicapai oleh setiap lembaga pendidikan. Dalam Permendiknas No. 22 Tahun 2007 dikemukakan bahwa tujuan pendidikan tingkat satuan pendidikan dasar dan menengah dirumuskan sebagai berikut:
1)        Tujuan pendidikan dasar adalah meletakkan dasar kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut.
2)        Tujuan pendidikan menengah adalah meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut.
3)        Tujuan pendidikan menengah kejuruan adalah meningkatkan kecerdasan, pengetahuan, kepribadian, akhlak mulia, serta keterampilan untuk hidup mandiri dan mengikuti pendidikan lebih lanjut sesuai dengan kejuruannya.
c. Tujuan Kurikuler
Tujuan kurikuler adalah tujuan yang harus dicapai oleh setiap bidang studi atau mata pelajaran.
d. Tujuan Instruksional atau Tujuan Pembelajaran
Tujuan pembelajaran yang merupakan bagian dari tujuan kurikuler, dapat didefinisikan sebagai kemampuan yang harus dimiliki oleh anak didik setelah mereka mempelajari bahasan tertentu dalam bidang studi tertentu dalam satu kali pertemuan.
2)     Komponen Isi
Isi program kurikulum adalah segala sesuatu yang diberikan kepada anak didik dalam kegiatan belajar mengajar dalam rangka mencapai tujuan. Isi kurikulum meliputi jenis-jenis bidang studi yang diajarkan dan isi program dari masing-masing bidang studi tersebut.
3)   Komponen Metode
Komponen metode atau strategi merupakan komponen yang cukup penting karena metode dan strategi yang digunakan dalam kurikulum tersebut menentukan apakah materi yang diberikan atau tujuan yang diharapkan dapat tercapai atau tidak. Dalam prakteknya, seorang guru seyogyanya dapat mengembangkan strategi pembelajaran secara variatif, menggunakan berbagai strategi yang memungkinkan siswa untuk dapat melaksanakan proses belajarnya secara aktif, kreatif dan menyenangkan, dengan efektivitas yang tinggi. Pemilihan atau pembuatan metode atau strategi dalam menjalankan kurikulum yang telah dibuat haruslah sesuai dengan materi yang akan diberikan dan tujuan yang ingin dicapai.
4) Komponen Evaluasi
Dalam pengertian terbatas, evaluasi kurikulum dimaksudkan untuk memeriksa tingkat ketercapaian tujuan-tujuan pendidikan yang ingin diwujudkan melalui kurikulum yang bersangkutan. Sedangkan dalam pengertian yang lebih luas, evaluasi kurikulum dimaksudkan untuk memeriksa kinerja kurikulum secara keseluruhan ditinjau dari berbagai kriteria.
Komponen evaluasi merupakan bagian dari pembentuk kurikulum yang berperan sebagai cara untuk mengukur atau melihat apakah tujuan yang telah dibuat itu tercapai atau tidak. Selain itu, dengan melakukan evaluasi, kita dapat mengetahui apabila ada kesalahan pada materi yang diberikan atau metode yang digunakan dalam menjalankan kurikulum yang telah dibuat dengan melihat hasil dari evaluasi tersebut. Dengan begitu, kita juga dapat segera memperbaiki kesalahan yang ada atau mempertahankan bahkan meningkatkan hal-hal yang sudah baik atau berhasil.
2.3     Taksonomi Bloom
Taksonomi Bloom merujuk pada taksonomi yang dibuat untuk tujuan pendidikan. Taksonomi ini pertama kali disoleh Benjamin S. Bloom pada tahun 1956. Dalam hal ini, tujuan pendidikan dibagi menjadi beberapa domain (ranah, kawasan) dan setiap domain tersebut dibagi kembali ke dalam pembagian yang lebih rinci berdasarkan hirarkinya. Tujuan pendidikan dibagi ke dalam tiga domain, yaitu:
1.    Cognitive Domain (Ranah Kognitif), yang berisi perilaku-perilaku yang menekankan aspek intelektual, seperti pengetahuan, pengertian, dan keterampilan berpikir.
2.    Affective Domain (Ranah Afektif) berisi perilaku-perilaku yang menekankan aspek perasaan dan emosi, seperti minat, sikap, apresiasi, dan cara penyesuaian diri.
3.    Psychomotor Domain (Ranah Psikomotor) berisi perilaku-perilaku yang menekankan aspek keterampilan motorik seperti tulisan tangan, mengetik, berenang, dan mengoperasikan mesin.
Beberapa istilah lain yang juga menggambarkan hal yang sama dengan ketiga domain tersebut di antaranya seperti yang diungkapkan oleh Ki Hajar Dewantoro, yaitu: cipta, rasa, dan karsa. Selain itu, juga dikenal istilah: penalaran, penghayatan, dan pengamalan.
Untuk menganalisis KTSP dan KURIKULUM tersebut, menggunakan Taksonomi Bloom dari setiap ranah tersebut dibagi menjadi beberapa kategori, yaitu:
1)   Ranah Kognitif
F Pengetahuan (kemampuan mengingat hal-hal baru yang condong berbentuk konsep
F Pemahaman (pengolahan makna yang telah didapat atau dikenal)
F Penerapan/Aplikasi (melakukan tindakan dari hal baru yang telah dikenal)
F Analisa (mampu mengintegrasi hal-hal baru dengan hal-hal yang telah diketahui sebelumnya)
F Sintesa (hasil dari integerasi pada proses analisa sehingga akan menghasilkan solusi)
F Evaluasi (melakukan tinjauan ulang dari yang telah dilakukan)
2)   Ranah Afektif
F Penerimaan
F Partisipasi
F Penilaian/Penentuan Sikap
F Organisasi
F Pembentukan Pola
3)   Ranah Psikomotor
F Persepsi
F Kesiapan
F Gerakan terbimbing
F Gerakan terbiasa
F Gerakan kompleks
F Penyesuaian pola gerakan
F Kreativitas

3.3 Analisis KTSP IPS SD dan KURIKULUM 2013 IPS SD
3.3.1 KTSP IPS SD
Setelah kami analisis pada SK dan KD kelas 1 sampai 6 ini bawah terdapat semua ranah yang ada pada Taksonomi Bloom. Dan semua kategori yang terdapat dalam ketiga ranah tersebut. Yaitu dalam SK dan KD tersebut bahwa siswa harus memenuhi kriteria sebagai berikut:
F  Pada Ranah Kognitif, sbk: Pengetahuan ,Pemahaman , Penerapan/Aplikasi ,Analisa , Sintesa dan Evaluasi.
F  Untuk Ranah Afektif, sbk: penerimaan , partisipasi, Penilaian/Penentuan Sikap, organisasi, dan pembentukan pola.
F  Untuk Ranah Psikomotor, sbk: persepsi, kesiapan, gerakan terbimbing, gerakan terbiasa, gerakan kompleks, Penyesuaian pola gerakan, kreativitas.
Untuk lebih jelas ada pada file KTSP IPS SD. Atau klik ..\ktsp\ktsp\campuran.doc
3.3.2 KURIKULUM 2013 IPS SD
Sesuai dengan pernyataan diatas bahwa di kurikulum pun pada KI dan KD kelas 1 sampai 6 terdapat Taksonomi Bloom, namun di kurikulum ini lebih menitikberatkan pada Ranah Kognitif serta afektifnya. Mengapa begitu; karena setelah dianalisis hasilnya menunjukan hal tersebut. Untuk lebih jelas lihat di file KURIKULUM 2013 IPS SD atau klik ..\kurikulum 2013 IPS SD.doc
3.4  Kelebihan dan kelemahannya
3.4.1 Kelebihan dan Kelemahan Kurikulum 2013
Berdasarkan ulasan di atas, kami berpendapat bahwa ada beberapa kelebihan dari rancangan kurikulum 2013 dibandingkan kurikulum sebelumnya, diantaranya adalah:
1)      Melatih anak lebih peka terhadap lingkungan (alam dan sosial), karena belajar tidak hanya terjadi di ruang kelas, tetapi juga di lingkungan sekolah dan masyarakat.
2)      Membiasakan anak berfikir lebih kreatif dan kritis dengan menggunakan daya nalarnya, mengingat dalam proses pembelajarannya yang semula ditekankan pada kegiatan eksplorasi, elaborasi, dan konfirmasi, namun dalam rancangan kurikulum 2013 dilengkapi lagi dengan proses mengamati, menanya, mengolah, menalar, menyajikan, menyimpulkan, dan mencipta.
3)      Adanya keterbukaan dan transparansi dalam penilaian oleh guru kepada anak melalui penilaian otentik.
Dengan demikian, kami mencermati ada beberapa kelemahan yang akan menjadi kendala dalam implementasinya, diantaranya:
1. Kurikulum 2013 menuntut kompetensi dan skill guru yang baik, terutama dalam memadukan berbagai keterampilan (soft skill dan hard skill) dalam setiap pembelajaran, keterampilan dalam memgembangkan matapelajaran berdasarkan kompetensi yang ingin dicapai, melakukan penilaian otentik, dan yang paling utama adalah keterbukaan dari guru.
2. Mengintegrasikan Matapelajaran IPS ke dalam matapelajaran Bahasa Indonesia dan Kewarganegaraan di SD sudah dapat dipastikan akan terjadi pendangkalan pemahaman materi IPS pada anak lulusan SD. Dalam hal ini pasti ada beberapa materi IPS di SD yang akan direduksi atau dihilangkan sama sekali.
3. Masih terkait kelemahan No.2. Pengintegrasian tersebut dikhawatirkan menimbulkan beberapa miskonsepsi dari guru dan siswa, mengingat banyak istilah-istilah yang berbeda antara mata pelajaran Bahasa Indonesia dengan Matapelajaran IPS. Juga dikhawatirkan akan terjadi pengabaian materi-materi tertentu (terutama yang terkait konsep IPS) oleh guru jika guru tersebut merasa tidak menguasai konsep IPS tentang bahasan yang sedang di bahas dalam matapelajaran Bahasa Indonesia, dan guru lebih menekankan Bahasa Indonesia nya dibandingkan IPS-nya, yang seharusnya lebih proporsional.
4. Beberapa sekolah (dalam hal ini SD) yang tidak menerapkan guru kelas, tetapi guru matapelajaran pada kelas IV sampai kelas VI (terutama sekolah-sekolah swasta favorit), tentu saja akan kesulitan menerapkan kurikulum 2013, sebab guru Bahasa Indonesia yang sudah bertahun-tahun mengajarkan satu matapelajaran tesebut, tiba-tiba harus juga menguasai IPA dan IPS. Bagaimana sekolah-sekolah tersebut mengantisipasinya? Jika itu bisa diantisipasi dengan memberikan tambahan keterampilan penguasaan materi IPA dan IPS pada guru tersebut, lalu bagaimana dengan guru IPA dan IPS yang sudah diangkat sebagai guru tetap? Apakah pemerintah akan mewajibkan (dalam tanda petik memaksa) sekolah-sekolah dasar tersebut menerapkan “guru kelas”? Jika ini terjadi, rasanya ironis sekali dengan apa yang selama ini didengungkan adanya otonomi pendidikan di sekolah dan otonomi pembelajaran bagi guru di kelas.
6.  Anggaran yang cukup besar dalam mempersiapkan guru akan menjadi sia-sia jika tidak dirancang secara matang. Siapa yang akan melatih, bagaimana dengan kompetensi instruktur yang akan memberikan pelatihan, lembaga mana yang akan ditugasi untuk mengelola pelatihan guru, dan banyak lagi. Mengingat, diklat-diklat yang selama ini dilakukan nampaknya tidak efektif mengahasilkan guru yang profesional, keratif, dan inovatif. Transformasi dari paradigma teacher center ke student center selama ini tidak berjalan sesuai harapan.
7. Pemilihan calon instruktur, harus benar-benar dilakukan secara transparan dan terseleksi melalui seleksi kompetensi (tidak asal comot karena pertemanan). Pemilihan instruktur untuk melatih guru seperti ini memerlukan waktu yang tidak singkat, mengingat harus ada seleksi awal dan seleksi akhir.
3.4.2 Kelebihan dan Kelemahan KTSP
Kelebihan KTSP (Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan)
a.         Mendorong terwujudnya otonomi sekolah dalam menyelenggarakan pendidikan. Tidak dapat dipungkiri bahwa salah satu bentuk kegagalan pelaksanaan kurikulum di masa lalu adalah adanya penyeragaman kurikulum di seluruh Indonesia, tidak melihat kepada situasi riil di lapangan, dan kurang menghargai potensi keunggulan lokal.
b.        Mendorong para guru, kepala sekolah, dan pihak manajemen sekolah untuk semakin meningkatkan kreativitasnya dalam penyelenggaraan program-program pendidikan.
c.         KTSP sangat memungkinkan bagi setiap sekolah untuk menitikberatkan dan mengembangkan mata pelajaran tertentu yang akseptabel bagi kebutuhan siswa. Sekolah dapat menitikberatkan pada mata pelajaran tertentu yang dianggap paling dibutuhkan siswanya. Sebagai contoh daerah kawasan wisata dapat mengembangkan kepariwisataan dan bahasa inggris, sebagai keterampilan hidup.
d.        KTSP akan mengurangi beban belajar siswa yang sangat padat. Karena menurut ahli beban belajar yang berat dapat mempengaruhi perkembangan jiwa anak.
e.         KTSP memberikan peluang yang lebih luas kepada sekolah-sekolah plus untuk mengembangkan kurikulum sesuai dengan kebutuhan.
f.         Guru sebagai pengajar, pembimbing, pelatih dan pengembang kurikulum.
g.        Kurikulum sangat humanis, yaitu memberikan kesempatan kepada guru untuk mengembangkan isi/konten kurikulum sesuai dengan kondisi sekolah, kemampuan siswa dan kondisi daerahnya masing-masing.
h.        Menggunakan pendekatan kompetensi yang menekankan pada pemahaman, kemampuan atau kompetensi terutama di sekolah yang berkaitan dengan pekerjaan masyarakat sekitar.
i.          Standar kompetensi yang memperhatikan kemampuan individu, baik kemampuan, kecakapan belajar, maupun konteks social budaya.
j.          Berbasis kompetensi sehingga peserta didik berada dalam proses perkembangan yang berkelanjutan dari seluruh aspek kepribadian, sebagai pemekaran terhadap potensi- potensi bawaan sesuai dengan kesempatan belajar yang ada dan diberikan oleh lingkungan.
k.        Pengembangan kurikulum di laksanakan secara desentralisasi (pada satuan tingkat pendidikan) sehingga pemerintah dan masyarakat bersama-sama menentukan standar pendidikan yang dituangkan dalam kurikulum.
l.          Satuan pendidikan diberikan keleluasaan untuk menyususn dan mengembangkan silabus mata pelajaran sehingga dapat mengakomodasikan potensi sekolah kebutuhan dan kemampuan peserta didik, serta kebutuhan masyarakat sekitar sekolah.
m.      Guru sebagai fasilitator yang bertugas mengkondisikan lingkungan untuk memberikan kemudahan belajar siswa.
n.        Mengembangkan ranah pengetahuan, sikap, dan keterampilan berdasarkan pemahaman yang akan membentuk kompetensi individual.
o.        Pembelajaran yang dilakukan mendorong terjadinya kerjasama antar sekolah, masyarakat, dan dunia kerja yang membentuk kompetensi peserta didik.
p.        Evaluasi berbasis kelas yang menekankan pada proses dan hasil belajar.
q.        Berpusat pada siswa.
r.          Menggunakan berbagai sumber belajar.
s.         kegiatan pembelajaran lebih bervariasi, dinamis dan menyenangkan
Kelemahan dari kurikulum KTSP adalah
a.         Kurangnnya SDM yang diharapkan mampu menjabarkan KTSP pada kebanyakan satuan pendidikan yang ada. Minimnya kualitas guru dan sekolah.
b.        Kurangnya ketersediaan sarana dan prasarana pendukung sebagai kelengkapan dari pelaksanaan KTSP.
c.         Masih banyak guru yang belum memahami KTSP secara komprehensif baik kosepnya, penyusunannya,maupun prakteknya di lapangan
d.        Penerapan KTSP yang merekomendasikan pengurangan jam pelajaran akan berdampak berkurangnya pendapatan guru.
3.5  PERBANDINGAN KTSP DENGAN KURIKULUM 2013
            Setelah kami analisis dari kedua kelemahan dan kelebihan kurikulum tersebut dapat kami bandingkan bahwa KTSP lebih menitik beratkan terhadap ranah kognitif, afektif dan psikomotor,dari keseluruhan ranah tersebut semuanya seimbang akan tetapi kurangnya faktor yang mendukung tetap terlaksananya KTSP tersebut yaitu  masih terdapat beberapa kelemahan yang ada pada KTSP yang belum terpenuhi ketika proses pembelajaran.
            Sedangkan dalam kurikulum 2013 melanjutkan Pengembangan Kurikulum Berbasis kompetensi yang telah dirintis pada tahun 2004 dengan mencakup kompetensi sikap (Afektif), pengetahuan (Kognittif), dan keterampilan (Psikomotor) secara terpadu.
BAB V
PENUTUP
4.1    Kesimpulan
Kurikulum adalah sejumlah pengalaman pendidikan kebudayaan, sosial, olahraga, dan kesenian yang disediakan oleh sekolah bagi murid-murid di dalam dan di luar sekolah dengan maksud menolongnya untuk berkembang menyeluruh dalam segala segi dan merubah tingkah laku mereka sesuai dengan tujuan-tujuan pendidikan (Dr. Addamardasyi dan Dr. Munir Kamil).
Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP) adalah sebuah kurikulum operasional pendidikan yang disusun oleh dan dilaksanakan di masing-masing satuan pendidikan di Indonesia.
Setelah kami analisis pada SK dan KD kelas 1 sampai 6 ini bawah terdapat semua ranah yang ada pada Taksonomi Bloom. Dan semua kategori yang terdapat dalam ketiga ranah tersebut. Yaitu dalam SK dan KD tersebut bahwa siswa harus memenuhi kriteria sebagai berikut:
F  Pada Ranah Kognitif, sbk: Pengetahuan ,Pemahaman , Penerapan/Aplikasi ,Analisa , Sintesa dan Evaluasi.
F  Untuk Ranah Afektif, sbk: penerimaan , partisipasi, Penilaian/Penentuan Sikap, organisasi, dan pembentukan pola.
F  Untuk Ranah Psikomotor, sbk: persepsi, kesiapan, gerakan terbimbing, gerakan terbiasa, gerakan kompleks, Penyesuaian pola gerakan, kreativitas.
Setelah kami analisis dari kedua kelemahan dan kelebihan kurikulum tersebut dapat kami bandingkan bahwa KTSP lebih menitik beratkan terhadap ranah kognitif, afektif dan psikomotor,dari keseluruhan ranah tersebut semuanya seimbang akan tetapi kurangnya faktor yang mendukung tetap terlaksananya KTSP tersebut yaitu  masih terdapat beberapa kelemahan yang ada pada KTSP yang belum terpenuhi ketika proses pembelajaran.
            Sedangkan dalam kurikulum 2013 melanjutkan Pengembangan Kurikulum Berbasis kompetensi yang telah dirintis pada tahun 2004 dengan mencakup kompetensi sikap (Afektif), pengetahuan (Kognittif), dan keterampilan (Psikomotor) secara terpadu.
4.2    Saran
Berdasarkan hasil dari pembahasan dan tinjauan pustaka yang dikemukakan pada bab terdahulu, mengemukakan beberapa saran yaitu sebagai berikut :
1. Bagi Guru :
a. Terus meningkatkan wawasan dan pengetahuan yang akan memantapkan  keprofesionalan guru di Sekolah Dasar yang dapat dijadikan bahan atau  alat untuk penambahan pengajaran yang akurat, praktis/ pengajaran yang  aktif, relevan dan dapat dipertanggung jawabkan.
b. Agar dapat meningkatkan kemampuan mengajar dengan mengoptimalkan  pembelajaran di dalam dan di luar kelas untuk memotivasi siswa serta melakukan pembelajaran yang lebih aktif, kreatif, efektif dan menyenangkan.
c. Dalam proses belajar mengajar guru menjadikan model pembelajaran inkuiri sebagai suatu alternative dalam pembelajaran IPS. Untuk selanjutnya hendaknya mempertimbangkan sebagai bahan pemikiran untuk menyusun strategi yang tepat agar pendekatan pembelajaran ini benar-benar dapat meningkatkan prestasi belajar siswa dan aktivitas siswa dalam proses belajar lebih meningkat.
d. Guru harus berani menggunakan pendekatan pembelajaran yang baru digunakan dan membiasakan siswa dengan model-model pembelajaran IPS yang dapat meningkatkan pemahaman siswa pada suatu konsep dengan cara diberi kebebasan untuk mengeluarkan ide-ide pemikirannya yang dimilikinya sehingga proses pembelajaran dapat berjalan secara optimal.
e. Penggunaan alat peraga yang dipakai harus sesuai dengan materi pelajaran, dan mudah digunakan oleh siswa karena dalam pendekatan model inkuiri dibutuh alat peraga yang konkrit yang dapat diadaptasi secara langsung oleh siswa dan sesuai dengan situasi pembelajaran saat itu.
2. Bagi Kepala Sekolah :
Hendaknya memberi bimbingan dan kesempatan kepada para guru untuk menggunakan berbagai model pembelajaran yang dapat meningkatkan minat, aktivitas dan prestasi belajar siswa.
3. Bagi Intasi / Dinas Pendidikan :
Hendaknya melaksanakan pelatihan tentang KTSP dan Kurikulum 2013 dengan baik untuk para guru.
DAFTAR PUSTAKA
http://blog.um.ac.id/zakydroid88/2011/11/26/ranah-penilaian-kognitif-afektif-dan-psikomotorik/
http://suaidinmath.files.wordpress.com/2012/12/ki-strand-kd-indikator-ips-sd-revisi-dg-bu-lili-di-grand-tropic-19-22-nov.docx
http://wawan-junaidi.blogspot.com/2009/06/pengertian-kurikulum-dan-ktsp.html
Bagikan :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "KELEBIHAN DAN KEKURANGAN KURIKULUM 2013 DENGAN KURIKULUM KTSP"

PageRank

PageRank for wirajunior.blogspot.com
 
Template By Kunci Dunia
Back To Top